Saturday, November 15, 2014

Kisah Zhu Yuanzhang


“Babah, bila minyak naik, barang lain pun naiklah” kata Uwais berteori sambil membetulkan bantalnya. 

“itukan macam cerita sejarah kat sekolah je.Hukum SEBAB dan AKIBAT” balas Uzair pula menambah teori.

Si ayah masih diam ,dalam kepala menusun kata. Kata yang tepat, bermakna dan tidak tersilap sangka.Diam menyusun makna.

Jam menunjukkan pukul 10, mereka perlu tidur dan esok perlu segar melangkah kemas ke sekolah mengisi akal.

“Kalau semua harga barang naik, cukup tak gaji babah dan umie ni” tambah Uzair sedikit risau.

“Nenek dan atuk di kampong lagi teruklah kan…”Uwais membalas simpati.

“Mungkin kita kena kurangkan perbelanjaan yang tak berapa perlu” komentar pertama berisi solusi. Jawapan yang lebih pada tindakan sendiri agar  tidak memberi ulasan berunsur menyalahkan pihak lain. Kanak-kanak mentah mudah beremosi dan tersilap sangka.

“Baik, sebelum tidur babah akan cerita satu kisah”. Uwais dan Uzair memandang dalam teka teki…

Ini salah satu kisah tentang ZHU YUANZHANG, Pembina Dinasti Ming. Semasa baginda naik tahta kerajaannya dalam keadaan kemiskinan kebendaan angkara perang. Perbendaharaan kerajaan tipis dan ketepatan perbelajaan perlu keutamaan agar wang kerajaan tidak mengalir sia-sia.

Sang raja prihatin,  seorang yang berihsan. Melihat para menteri mermewah dan berfoya sedang rakyat dihimpit sengsara. Maka, pada suatu hari, sang Raja mengadakan PESTA dan menjemput segala pembesar negeri.

Semua hadirin menghadap meja makan . “Sajikan makanan pertama” perintahnya. Para dayang menghantar piring-piring berisi LOBAK REBUS. Hadirin ternganga.

 

“Nenek moyang menyatakan lobak lebih bagus dari ubat,  ada pepatah ‘Lobak masuk kota, kedai ubat tutup!... Mari makan” sang raja berteriak.Para menteri tidak punya alasan ,  ikut Raja bersantap sambil menunjuk teladan.

 

Santapan kedua tambah mengejutkan. Jiu Cai (sawi hitam) makanan rakyat fakir. “Sayur hitam; lambang hati yang tulus!”, komentar raja sambil menyuap. “Siapa yang memakannya,akan dicintai rakyat” tambah si raja memberi contoh dan semangat.

 

Kejutan masih bersisa. Hidangan seterusnya Sup Tahu dan bawang.

“Dengan keadilan, dinasti kita akan jaya selamanya” tambah raja sambil menghirup supnya.

 

Akhir pesta Sang raja berdiri dan bertitah.

 

“MULAI HARI INI, TIAP PESTA HANYA MENGHIDANGKAN PALING BANYAK 3 SAYUR DAN 1 SUP”. Tiada siapa berani menentang,  melanggarnya bererti kepala terpenggal.Para sarjana dan sasterawan menulis dan menyebarkan titah ke seluruh penjuru negeri. Rakyat jadi tenteram hatinya, mereka semakin kuat bekerja dan kemakmuran kian menjelma .

Habis ceritaku, mereka berdua hanya diam kerana lena dan mimpi  telah bersatu.Namun, di sudut hati pertanyaan mereka sedikit berbekas. Teringat serupanya sifat kepimpinan Si ZHU YUANZHANG dengan Sang KHALIFAH  UMAR. Masa krisis merekalah yang mula-mula mengurangkan belanja diri dan kebajikan rakyat menjadi keutamaan yang pertama.

Anak-anakku, persolanmu hanya dibibir comelmu.Tika ia terungkap kau lena bermimpi. Aku ingin kau mampu menjadi TELADAN kepada tanggunganmu suatu hari nanti. Kerana ianya KEBERKAHAN penghalangnya fitnah dan malapelataka. Dalam  KETELADANAN dan KEADILAN itu mengalir BARAKAH yang tiada hentinya memancarkan sinar kebahagiaan abadi di muka bumi.

Ingatlah anakku, BERMULA DARI TELADAN MAKAN SEDERHANA, SANG RAJA MENJADIKAN PEMERINTAHANNYA DICINTAI DAN RAKYAT TERILHAM UNTUK BERJUANG BAGI NEGARA.

Selamat malam anak-anakku………

No comments:

Post a Comment