Tuesday, January 19, 2010

Mengapa Aku Ada Keluarga ?






Dipetik dari buku “FOLLOW YOUR HEART “- Andrew Matthews


Keluarga direka(dianugerahi Allah ) untuk mengajar kita tentang kasih sayang tanpa syarat. Anda boleh tinggalkan rakan-rakan sekerja di pejabat dan kawan-kawan di kedai minum. Tetapi lain halnya dengan keluarga. Anda terikat dengan manusia-manusia yang tahu reaksi anda- dan anda terpaksa belajar menyayangi mereka.

Dalam keluarga, kita belajar untuk mengghargai orang lain tak kira bagaimana rupa mereka atau apa mereka buat untuk kita. Kita berlajar menyayangi dari dalam. Dalam cerita The Velveteen Rabbit, Skin Horse nampaknya bercakap tentang kasih sayang tanpa syarat :


“Anda tidak dicipta benar. Benar berlaku kepada anda. Bila seorang kanak-kanak sayangkan anda lama(mendalam), begitu lama sekali, bukan hanya untuk bermain dengan anda, tetapi BENAR-BENAR sayangkan anda, anda menjadi Benar…..Ini tidak berlaku serta merta anda menjadi begitu. Mengambil masa yang lama. Itulah sebabnya ini tidak berlaku kepada mereka yang mudah patah, atau ada segi-segi tajam, atau kena dijaga hati-hati. Selalunya, bila anda menjadi Benar, kebanyakkan roma anda dah gugur kena saying, mata anda dah terjatuh, sendi-sendi anda dah longgar dan rupa anda dah lusuh. Tapi ini semua tidak penting sama sekali, kerana bila anda dah menjadi Benar, anda tidak mungkin hodoh, kecuali bagi orang yang tak mengerti……….”


“KASIH SAYANG MENYEMBUHKAN DUA ORANG, YANG MEMBERI DAN YANG MENERIMA.”

Monday, January 18, 2010

Kasih Sayang Dan Ketakutan



Midon dijangka berjanji sampai pukul sepuluh malam. Tetapi telah lewat 1 jam setengah. Kesesakan kerana kemalangan jalan raya. Beteri telefon bimbit kehabisan kuasa. Untuk singgah di mana ? Sukar. Suhaila runsing tidak terkira. “Apasal tak sampai lagi..?”Rimas sambil melihat jam. Akhirnya , Midon sampai dengan selamat. Tidak ada apa-apa. Sihat. Suhaila terus membentak, seolah berkata “ Kalau abang balik selewat ini, paling tidak patut ditimpa kemalangan tadi”

Midon yang keletihan, membalas dengan lantang juga.Lalu terjadi mogok bisu. Ada juga pergaduhan besar sehingga bercerai berai. Halnya . KOMUNIKASI. Walaupun sebenarnya ia menyuarakan sayang. Komunikasi yang diterbalikkan.

Kami dan kita tidak terlepas dari perkara sebegini. Alam rumahtangga yang diibaratkan belayar di lautan lepas. Adakala tenang bahgia. Seketika badai menerpa. Kesabaran adalah pendayung berharga.

Itulah tandanya dalam SAYANG, disulami KETAKUTAN. “Sayang dan Takut”. Perlukan komunikasi jujur.

Jamilah berkata “ Kalau saya marah, perasaan itu kemarahan! Bukan ketakutan!”MARI KITA SELIDIKI . Dalam drama melayu. Suaminya Ahmad balik dengan terlekat beberapa helai rambut asing(wanita kononnya) di baju. Terhidu juga minyak wangi yang lain dari jenama di rumah. Jamilah sangat marah. Hakikatnya, dia menjerit kerana ketakutan. Takut kehilangan Ahmad. Jadi apabila kita marah, kita sedang ketakutan.

Begitu juga dengan kerunsingan. Kerunsingan ialah ketakutan. Hamid runsing tentang pembayaran gadai janji tentang rumahnya.Runsing ialah perkataan lain untuk ketakutan.

Bagaimana dengan cemburu? Cemburu adalah memikirkan kekurangan diri berbanding orang lain. Cemburu adalah ketakutan. “Apabila saya cemburu, saya ketakutan sayang” kata hati saya.Namun selalunya tidak terluah. Ia terluah dalam bentuk negatif.

Tersembunyi di sebalik rasa marah, cemburu, murung, runsing,risau, tentang ketakutan. Sayang dan ketakutan. BAGAIMANA MENJADIKANNYA BERMANFAAT?. Terus terang saya tidak mampu menghilangkannya. Bagaimana anda?

Sukar untuk mencari solusi dalam hal ini. Saya sering terperangkap dalam situasi begini. Sayang, tetapi hasutan syaitan memesongkan menjadi barah rumahtangga.
Berbahaya dan perlu diatasi. Lama termenung. Membuai resepsi diri. Akhirnya kata seorang kawan saya, KEJUJURANlah resepi perhubungan.Dalam apa jua perhubungan. Saya sedar bahawa biasanya perasaan yang mengganggu kita bukanlah yang kita sangka.


Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan tu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip atau mencari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpan sesetengah yang lain (al-Hujurat 49:12)


Kata kawan saya lagi..
Kalau hendak menghapuskan ketakutan, akuilah kewujudannya. Salagi saya berkata : “Umi tidak bertimbangrasa kerana membuat abang risau…umi selalu tidak melihat jam ketika mengajar malam..”. Saya tidak akan maju. Dan sekiranya saya mampu bertanya pada diri “ Mengapa saya ketakutan bila umi lambat balik ?” Ia berubah. Saya akui ketakutan saya, bukan keburukanmu. Apabila kita mengakui ketakutan kita,kita berpeluang bergerak meninggalkannya. Merepek ke….?

Mengakui ketakutan mampu menerangkan perasaan kita pada orang yang disayangi :
“Sayang, aku marah kerana ketakutan aku. Aku takut kau belanjakan duit gaji tanpa membuat kira-kira, kita akan melakukan pembaziran…”

“Aku marah bila awak lewat pulang kerana aku ketakutan sesuatu terjadi kepada awak di jalan raya. Aku takut kehilangan awak. Itulah sebahagian dialog yang telah dineutralkan.

Yang penting. Apabila kita mengakui ketakutan itu, kita kurang menyalahkan pasangan atau orang lain. “Aku mahu kau tahu ketakutanku. Aku tidak menyalahkan kau….”
Kita tidak perlu lagi sempurna, terangkan ketakutan kita, orang yang kita ajak berkomunikasi akan member respon. Konsep bukan hanya kepada suami isteri, tetapi melihatkan perhubungan dua hala. Dengan anak-anak. Kawan sekerja. Antara pekerja dan ketua. Atau Si Tompok kesayangan!!??? Akui kelemahan diri Azri. Itu lebih baik dari melemparkan celaan.

Orang yang terganggu perasaannya, puncanya bukanlah yang mereka sangka. Apabila mereka menyerang kita, mereka sebenarnya ketakutan.Dengan mengetahui bahawa mereka takut, kita tidaklah begitu takut. Kita boleh bertindak waras dan tenang.

Ada dua cara mengendalikan hubungan – satu sebagai pasukan, satu lagi sebagai pertandingan.

Banyak orang dalam ketakutan. Takut kelihatan bodoh, atau gemuk, takut kehilangan jawatan atau kerja. Takut tua, takut miskin, takut kecurian, takut keseorangan, takut mati dan yang paling ditakuti…takut dimadukan..sebab itulah mereka bertindak gila.

Apa yang membuatkan saya lebih senang hati. Anda senang hati. Mereka senang hati. KITA SEMUA SENANG HATI.???

Jawapannya…”DISAYANGI”

Friday, January 15, 2010

Alangkah Bagusnya Menjadi Dia ?





Adakalanya saya lihat hidup orang lain ,lalu berkata, “ Umie, tengok keluarga Si X tu, nampak sentiasa gembira dan bahgia “. “ Mereka begitu bertuahkan umi”. Menyuarakan kekaguman.

“Umie, tengok Si Y tu, baru habis Master, nak sambung PHD pulak.Bestkan..”

Si Kakak pula berkata,
“Babah, kakak susah betul kalahkan Ilysa..asyik nombor 2 je kakak…”

Begitulah kita membuat perbandingan. Dan jangan lupa melihat sebabnya mereka BERTUAH.Ada yang lebih ekstrem lagi. Ahmad naik pangkat, lalu kita bertanya “Bagaimana dia boleh dikira naik pangkat?”BAGAIMANA....

“Mengapa dia….”.”Mengapa bukan aku…” Dan banyak lagi perkara yang tidak menyebelahi kita. Ke mana perginya hukum sebab dan akibat. Kita keliru, tetapi hukum SEBAB dan AKIBAT berlansung bagi setiap manusia.Sifatnya sama ,tidak kira hal keagamaan dan keduniaan.

“Kalau hidup saya tidak berkembang maju, kaji apa yang saya buat” kata saya insaf.
Kita tidak pernah mendengar sesiapa berkata “ Saya bangun subuh-subuh.Saya menjaga badan dengan bersenam. Saya belajar. Saya memupuk perhubungan positif, saya bekerja sepenuh tenaga – tapi – TIADA SUATU PUN YANG BAIK berlaku dalam hidup saya.” Keliru.Hukum sebab dan akibat tetap berlansung.Tidak kira kita ingin menjadi baik atau sebaliknya. Menyusun susunannya.

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu( dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur(akan ni’matKu). (al-Baqarah :152 )

Konsepnya…..

Hidup kita adalah satu sistem tenaga. Seperti si petani menabur benih. “Si petani menuai hasil selepas membuat kerja.”Belajar cara bertani(ilmu). Cangkul tanah dan siram benih(Usaha), tunggu seketika( Doa, tawakkal dan sabar ), kemudian petik kacang. Ilmu + Usaha + Doa + Tawakkal + Sabar = Hasil. Kita hidup dalam dunia nyata. Di tengah-tengah antara sikap Si Jabariah dan Si Muktazilah.

Tiada cita-cita dan tujuan akan sampai tanpa usaha. Tetapi apabila berusaha semata berpegang kepada kepandaian dan kesungguhan tanpa menyerahkan segalanya kepada Allah adalah LALAI.Kombinasi – DOA, TAWAKKAL dan ISTIQAMAH.

Satu lagi pelajaran dari kebun : Tanam sedozen benih kacang, tidak semestinya dapat sedozen pokok kacang. Azri menanam benih kacang. Ada yang mati kena panas. Ada yang di makan semut dan burung. Tinggal 2 batang. Katanya “ Tak adil!” .Begitulah hidup. Ada ujian dan dugaan agar Allah dapat membuat pemilihan. Ada keizinan dan penolakan.

Dan boleh jadi kamu benci sesuatu, sedangkan ia lebih baik kepadamu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, sedangkan ia merosakkan bagimu, Allah mengetahui sedangkan kamu tidak tahu. ( al Baqarah : 216)

Kita mampu mengusahakan tindakan. Namun Kehasilan adalah milik Allah. Keizinan Allah. Usaha terus tanpa putus asa. Hanya Allah yang mengizinkannya. Rasailah kebahagiaan sebuah PENYERAHAN.Tiada apa yang harus dirisaukan.Kita hanya merancang, Allah yang menentukan.

Katakanlah : Hai Tuhanku! Masukkan aku pada tempat yang benar dan keluarkanlah aku pada tempat yang benar pula. Jadikanlah bagiku dari sisiMu kekuasaan yang dapat memberikan pertolongan.(al-Isra :80)

Kelansungan hukum sebab dan akibat akan berjalan terus sehingga nafas terakhir. Dalam hidup ini kita mendapat apa yang kita minta. Si X suka memakai pakaian yang mendedahkan. Dia marah. Lelaki suka mengambil kesempatan. Lelaki nampak…..! Tidak menghairankan.

Si A memikat wanita dengan intan berlian dan minyak wangi. ( selalu dalam drama melayu) Apabila mereka angkat kaki, katanya mereka menggunakannya untuk mengikis wangnya. Kalau memancing dengan umpan berlian dan intan, dapatlah ikan yang sukakan intan berlian. Mengapa terkejut?

Displin diri dalam hal-hal kecil – tiga kali seminggu ke gymnasium –membawa kepada perkara besar – hidup lebih sihat. Kemudian Si Azri berkata “ Mengapalah Si Latif sentiasa ceria dan sihat.Bertuahnya dia dianugerahi Tuhan…” Jagat ini mengganjari usaha, bukan dalih.

Hakikatnya,hidup ini berjalan beransur-ansur. Baik perkara positif. Mahu pun perkara negative. Soalannya sentiasa : APA ANDA BUAT DENGAN APA YANG ANDA ADA?

Bermulalah…Buat perkara positif yang kecil – akan membawa perkara yang besar.SETIAP LANGKAH MEMBAWA KE LANGKAH SETERUSNYA. Hiduplah yang terbaik untuk hari ini. Tinggalkan kesedihan dan kegagalan semalam-jangan risaukan esok.

Ambil air yang telah dibekukan ke tolak 50 darjah selsius menjadi air batu. Seketika. Tiada apa-apa berlaku. Begitu banyak tenaga, tiada hasil yang kelihatan. Tiba-tiba pada darjah sifar, air batu itu cair. Jadi air! Panaskan pula. Sama seperti tadi. Banyak tenaga digunakan. Tiba pada 110 darjah selsius. Buih dan wap. Air mendidih. PRINSIPNYA. Kita telah mencurahkan tenaga pada sesuatu.Tiada hasil segera. Sebenarnya tenaga telah tercurah. Teruskan.SABAR. Hasilnya akan tiba.Begitu juga kearah negetif. Prinsip tenaga yang sama berlaku. Diri kita yang menjadikannya. TIADA USAHA YANG TERBUANG.

Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, nescaya ia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, nescaya dia akan ( melihat balasan)nya juga. ( Al Zalzalah : 7-8)

Hidup ini maju dan mundur beransur-ansur.

Jujurlah kita pada diri. Senaraikan semua perkara yang tidak kita capai. Hampir semuanya terjadi,kita telah membantu menghasilkannya.Pedulikan hukum jagat tentang jiran kita,rakan kita,artis kita,ahli politik kita. Perhatikan hukum sebab akibat dalam hidup kita sendiri-perhubungan, kejayaan dan kekecewaan. FIKIRAN KITA AKAN LEBIH TENTERAM NANTI.

“Babah, sama ada kita menjadi petani, penjaga kambing, membuat program computer atau pensyarah psikologi di universiti, peraturan-peraturannya sama “ pedas dan panas. Daripada isteri saya yang tercinta.PERATURAN SEBAB DAN AKIBAT.

Thursday, January 14, 2010

Katakan Tahu, Katakan Mahu, Katakan Mampu...



“Babah, badan umi ni makin naik lah. Babah perasan tak ?” suatu petang isteri saya membenarkan kenyataan yang telah lama bersarang dalam hati.

“OK je, naik berapa kilo dah”Saya menjawab. Tanpa sengaja ayat agak gagap dan saling bertentangan fakta.

“Tadi timbang dah X kilo.., macam-macam dah dilakukan tapi akhirnya kembali melanggar prinsip”katanya seolah mula berputus asa. Situasi yang sukar sekali untuk menyusun ayat. Menyatakan reality bermakna menyatakan soal kesedaran-kendiri. Bermakna terpaksa merungkai perbezaan antara sikap keproaktifan dan reaktif. Method berhikmah diperlukan kini. Tanpa menyinggung , akhirnya menyatakan semuanya OK. Si isteri disahkan kemudian rela dengan saiz sedia ada.

“Umi dah bertindak, tapi hasilnya masih belum memuaskan. Kita teruskan usaha ye sayang.. “ saya mula ingin menjual penyelesaian. Memandunya. Bukan merendahkannya. Tetapi kadang-kadang terpaksa mengesahkan tindakannya yang kurang sempuna. Bukan bermaksud merendahkan.

Jadikan diri sebagai cahaya,bukan hakim. Jadi diri sebagai teladan, bukan pengkritik. Jadilah sebahagian penyelesaian, bukan sebahagian dari masalah.


Sesiapa yang beriman dengan Allah dan Hari Akhirat, maka janganlah menyakiti jirannya dan hendaklah dia menjaga wanita dengan sebaik-baiknya kerana sesungguhnya mereka diciptakan daripada tulang rusuk. Sesungguhnya tulang rusuk yang paling bengkok ialah yang paling atas, jika kamu berusaha untuk membetulkannya kamu akan mematahkannya, jika kamu terus biarkan begitu ia akan terus bengkok. Oleh itu terimalah pesanan supaya menjaga wanita-wanita dengan baik. (Hadis riwayat al-Bukhari no: 4890)

“Hampir 3 tahun abang dah berhenti merokok “saya ingin berkongsi pengalaman ini dengannya buat kali yang bukan pertama.

Selama lebih kurang 13 tahun saya menjadi perokok tegar. Berpuluh nasihat diberi, beratus artikel tentang bahayanya telah dibaca, ramai mangsa keracunannya diziarahi di hospital dan di pusara sepi. “Aku tetap Aku…”

“Babah, tengok otak orang yang hisap rokok tu..” si kecil menunjukkan iklan di tepi jalan raya.

“Babah, kan merokok tu bahaya..” suara kecil memberi nasihat. Kuasa anak-anak.

“Babah, kakak dan abang kata rokok tu boleh membunuh” saya terus pasrah. Paradigma saya mulai menjernih. Mula mengingati semula puluhan nasihat, artikel, dan rakan taulan yang dimangsai rokok. Hari kehancuran suatu peradigma yang sudah berumur 15 tahun.

Hati mula memasang niat dan tekad. Dan perancangan dirangka. Doa diutus pada Maha kuasa.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada mereka sendiri……….(Ar Ra’ad : 11)

“Esok, babah mulai tak merokok lagi “ termetri satu ikrar dan janji. Bermulalah satu penderitaan. Akal, hati, dan nafsu berperangan. Akal menyatakan bahaya. Hati mengingatkan janji. Nafsu menyuruh mengingkari janji. Perang hati yang hanya saya yang tahu.

Bila paradigma teranjak, masalah mula dilihat secara berlainan. Inisiatif mula proaktif. Dari Dalam-Ke-Luar. Bahasa reaktif dulu…”tiada apa yang saya boleh buat..” “saya tak boleh “”kawan-kawan menyebabkan saya sukar berhenti..” mulai pudar. Diganti dengan “ Saya pasti..” “Saya mengawal perasaan saya..” Itulah suara proaktif.

Perubahan kesedaran kendiri dalam ini mempengaruhi sikap kita. Program bawah sedar semua teranjak. Saya menjadikan diri manual kembali. Selepas makan saya katakan TAK NAK pada rokok. Saya lakukan . Itu janji saya. Apabila hari pertama saya tunaikan janji, hari ke 2, 3, 4, seminggu, sebulan…saya mulai mempercayai diri sendiri. Saya berjanji, membuat dan menunai komitmen. Sebarang fikiran sedar,diulang dalam jangka tertentu, MENJADI PROGRAM. Ya, kita mampu tunaikan janji pada orang lain, selepas kita tunaikan janji pada diri sendiri. Dalam mencerminkan luarnya. Jujur pada diri bermakna jujur pada orang lain. Saya mula membebaskan diri dari rokok. Itulah konsep kendiri. Percaya diri.

Displinkan diri dalam hal-lal yang kecil – melebihi belajar daripada menonton TV-membawa kepada suatu perkara besar – kelayakan lebih baik. Bersenam 10 minit sehari – membawa perubahan besar – badan menjadi sihat. DISPLIN. ISTIQAMAH.PERATURAN. Resepi perkembangan diri.

Yang ADA dan yang JADI

“Kalaulah aku ADA kawan yang tak merokok…”

“Kalaulah aku ADA duit banyak untuk ke Slim World..”

Tetapi hakikatnya untuk berjaya melakukan sesuatu…. Dari Dalam-Ke-Luar. Semuanya bermula dari dalam minda..inisiatif, doa dan tawakkal.

“Aku boleh JADI seorang yang tidak merokok..”

“Aku boleh JADI orang yang berbadan sihat…”

Segala masalah dalam hidup adalah berpunca dari pemikiran kita. CARA KITA MELIHAT MASALAH ITULAH MASALAHNYA.

Kata Azri dulu : “ Saya berfikir begini kerena hidup saya kucar-kacir ! “ Tidak , Azri, hidup anda kucar-kacir kerana anda berfikiran begini!” Penentunya ialah sikap kita.

“Umi, babah percaya pada umi. Babah kenal umi. Kerena itulah kriteria babah jatuh cinta pada umi.” TIDAK PUTUS ASA.

Tunjukkanlah kami jalan yang lurus!( iaitu) orang yang telah engkau anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan(jalan) mereka yang dimurkai dan ( pula jalan) mereka yang sesat.( Al Fatihah: 6-7)


HATI, AKAL DAN NAFSU = TAHU, MAHU DAN MAMPU.

Untuk mengubah tabiat dan sikap rutin yang negetif, 3 unsur ini perlu dididik. Akal mesti diproses supaya tahu(ilmu) Hati diproses supaya mahu (niat dan wawasan, doa dan tawakkal ) dan nafsu dilatih untuk mampu(displin, peraturan, istiqamah). Bertindak secara perlahan seperti mana Rasullulah merubah sikap manusia secara bertahap. Akhirnya lahirlah keazaman melalui keyakinan dan mampu membuahkan kejayaan.

“Walaupun umi berisi, babah sayang umi jugak “ kata saya ikhlas.

“Yang penting, terus kekalkan kestabilan berat badan kerana ALLAH Taala.”

“Dengan kesihatan yang baik, mudah kita beribadat, bekerja dengan komitmen, mendidik anak dengan sempurna dan boleh masak makanan yang sedap-sedap untuk babah “kata saya lagi untuk merumus secara keseluruhan makna semuanya. Kerana ALLAH Taala.

Wednesday, January 13, 2010

Mulakan Dengan Bismillah....



“Babah, rasa malaslah nak rekod buku NILAM. Letih sangat. ” anak saya merungut ketiadaan semangat. Setelah sebulan lebih bercuti, diberi sedikit kelonggaran dengan aktiviti akademik.Hatinya mula meronta. Nafsunya mula membisik. Dan akalnya pula ikut membeku.Akal,hati dan nafsu mula saling menguasai. Ternyata nafsulah yang mula mengepalai hati dan akal membentuk tabiat negetif.

“Kakak kan dah lama rehat.”kata saya teragak-agak. Amat sukar mengeluarkan solusi. Hakikatnya saya juga juga telah lama berehat. Dan memulakan sesi persekolah 2010 dengan nafsu menguasai hati. Aduh..!!

“Rauzah, babah pun sama macam kakak “ kata saya dalam hati. Lemah, letih, dan tidak bersemangat. Apa yang harus saya hujahi pada anak ini ?? Bicara terhenti. Saya sekadar memandang Rauzah merekodkan bacaannya dengan muka yang sugul dan sesekali menjeling ke televisyen yang mula menjadi “best friend”nya sebulan ini. Dijelingnya pula basikal merahnya yang mulai berehat panjang. Pertukaran musim.

“Bah, esok sekolah ye..” Uzair datang menerpa. Juga pertanyaan yang menunjukkan perasaan yang sama. Uzair meneruskan persekolahan di Tadika PASTI.( 6 tahun )
“Bah, esok sekolah kan…” Si abang sedikit berbeza. Akan memulakan Tahun Satu dengan rasa teruja. Kerana situasi baru agaknya. Si umi pula seminggu sebelum sekolah bermula sudah mula membicarakan topic kontrovesi ini. Tiada kata yang mampu terhambur menjadi ungkapan nasihat yang memberi semangat. Aku terus diam. Rauzah terus membuat kerjanya. Memikir-mikirkan apa yang perlu diucapkan.

“Rauzah. Ingat tak semalam kita sama-sama bergotong royong bersihkan bilik bacaan.” Kata saya cuba memulakan cerita semangat untuk kami sekeluarga.

“Emm, kenapa?

Pernah ini terjadi pada anda….!!??

Semalam saya duduk di meja bacaan -telefon berbunyi. Seseorang yang menelefon meminta saya mencatat nombornya. “Sebentar “ Mana pen? Untuk mencari pen saya terpaksa mengalih-alihkan fail yang tidak tersusun rapi…terjumpa resit, bil-bil, polisi insuran, ubat hidung tersumbat…huh..

“Maaf ye, lama menunggu, saya rasa ada pen di sini…”
Saya menggeledah laci. Terpaksa menguakkan beteri lampu, kertas panggilan mesyuarat, minit menyuarat Panitia BM, tiket, krayon budak.

“ Aaaa..krayon..!!!” Saya mencatat nombor itu menggunakan krayon hijau. Telefon dimatikan dengan sedikit mengah.

Termenung sebentar. “ dah jumpa polisi insuran, baik aku masuk kan dalam fail.”

Kemudian saya memanggil ketiga-tiga anak saya untuk membantu mengemas. Mereka nampak tidak menyukai aktiviti ini. Televisyen terpaksa di “off”kan. Simpan buku buku dan majalah kanak-kanak di rak bahan bacaan kanak-kanak. Helaian kertas dan modul yang tidak diperlukan dibuang sahaja. Semua bahan cuba diletak di tempatnya kembali dan tempat yang sesuai. Tiba-tiba kami mendapat wawasan…” Kami boleh ada bilik bacaan yang TERATUR dan KEMAS “Menjelang tengahari kami berasa seronok dengan hasilnya. Si Uzair dengan “mask H1N1”nya menolak pembersih vakum.Sambil bekerja bau masakan umi beraroma membangkitkan selera.Permulaan yang hambar bertukar menjadi seronok sambil tercipta niat dan visi baru
.
“Bersihnya bilik bacaan kita…” kata mereka terpegun dan tidak menyangka hasilnya .

Ini cerita membersih bilik, dan ia sama halnya dengan menulis laporan, menyiapkan buku rekod mengajar, mencuci kereta, mesin rumput, mengemas kini fail-fail sekolah dan apa jua tugasan yang rutin yang melonglaikan nafsu. KITA MULA GHAIRAH MEMBUAT SESUATU SELEPAS KITA BERMULA.

“Jadi, kita mulakan saja, kemudian kita akan merasakan tenaga , semangat dan keseronokan kembali “saya menyimpulkan cerita mengemas bilik bacaan kepada Rauzah. Lebih lagi untuk diri sendiri.

Kita sering tersilap berfikir : “ Apabila aku ada tenaga, aku akan mula joging setiap petang!” Salah besar! Kita mulakan dulu. “Bila aku lebih bersemangat baru , aku akan membuat kerja rumahku.”Alasan nafsu. Tenaga datang selepas memulakan. Melalui penglibatan diri. Rahsianya ialah MULAKAN. Dan mulakan dengan Bismillalah…

dan hanya kepada Allahlah hendaknya kamu bertawakkal jika kamu benar-benar beriman.( Al-Ma’idah:23)


“Aku rasa cintaku mulai hambar..” Itulah isyarat untuk MULAKAN. Mulakan kembali bercinta.Sungguh riang si isteri mendengar ungkapan sang suami ini.

Untuk bersedia. Kita sentiasa tidak cukup bersedia. Hati akan sentiasa berkata “ kalaulah aku ada sedikit masa lagi…” Rahsianya, jangan tunggu. Mulakan….

Kita mendapat motivasi dengan membuat sesuatu, bukan dengan memikirkannya.

“Ayuh, kita mulakan kak……”

Sesi persekolahan 2010 bermula esok.

“ Keluarga kita perlu menerpa kejayaan yang lebih baik dari tahun lalu, InsyaAllah” kata saya mengakhiri kata sebelum melangkah untuk solat Asar.

Tuesday, January 12, 2010

Dari Dalam - Ke- Luar







“Abang tak sukalah kalau ada kakak dan adik macam ni…” Adib mengomel mengadu pada saya tentang ketidakpuashatiannya. Ada sesuatu yang tidak kena. Mungkin sesuatu yang biasa dan hari ini perlu diperbetulkan agar tidak menjadi barah tabiat kelak.

“Macam ada benda yang tak best je, bang..” saya cuba memahami agar terkeluar lagi maklumat.

“Kakak dan Uzair tak nak main dengan abang. Diaorang macam tak suka abang nak main sama.”luahnya lagi diselangi nada menangis yang bukan raungan. Kesakitan yang rasanya hanya di dalam. HATI.

“ Mesti best kalau ada kakak dan adik yang sayangkan abang” Adib terus memandang keluar. Dan tidak lansung memandang ke dalam dirinya. Tidak sedar dirinya PENYUMBANG tegar.Tapi saya sedar.!! Kelembutan yang dapat melenturkan egonya disaat kesedihan ini. Rasa kecewanya bertambah dengan pemikirannya itu.

Pernahkah kita perhatikan, apabila kita meninggalkan rumah atau pejabat dalam keadaan marah, orang lain seolah-olah hendak menghimpit kita agar terbabas ke luar jalan. Pemikiran itu menambahkan lagi kerumitan.Syaitan yang menjerumuskan. Suasana negetif menarik kita ke arah yang negetif juga. Itulah yang dialami oleh Adib. Sebaliknya ,betapa indahnya dunia apabila kita jatuh cinta..!! segalanya berubah..yang dipandang semua indah. Itulah kuasa pemikiran.

Jadi dunia adalah cermin – apa yang kita rasa di dalam, kita rasai di luar. Itulah titik tolak saya tentang konsep MEMBAIKI HIDUP PERLU DARI DALAM DIRI..BUKAN MENYALAH ORANG YANG DI LUAR DIRI. Kalau ada orang yang tidak menghormati kita di tempat kerja, tiada faedahnya bertukar kerja.Jika ada orang tidak ramah, tiada guna ikut jalan lain.

Mudah-mudah Allah menimbulkan kasih saying antaramu dengan orang-orang yang kamu musuhi diantara mereka. Dan Allah Maha kuasa lagi Maha Penyayang. (Al –Mumtahanah:7)


Saya tahu, anak kedua saya ini mempunyai sikap sedikit autokratik. Sindrom anak kedua saya agak. Selalunya ingin menguasai sesuatu keadaan. Katanya dia suka menjadi ketua. Itu basic segala problemnya.Juga kelemahan kemahiran komunikasi. Kurang memahami orang lain.Dan sering menyalahkan orang lain. Namun, saya percaya dia mampu mengubah sikapnya menjadi sedikit lunak. Itulah kepercayaan saya yang tak terucap. Dan ia penting untuk saya menggerakkan tindakan. Tidak terucap. Tapi ia didengari oleh kelembutan rasa dan keterikatan perasaan. Adib mengerti melalui tindakan kita. Babah percaya Adib.

Perlu memanggil ketiga-tiganya agar Adib kurang rasa bersalahnya.

“Mari sini semua “ saya memulakan bicara. Adib menanti sesuatu. Rauzah dan Uzair juga menanti. Saya tidak akan menyalahkan sesiapa. Niat dan hasrat saya patri dalam hati.

“Babah tak mampu merubah perangai anak-anak babah. Babah sekadar mampu memberi nasihat, contoh teladan dan peringatan. Selain tu Allah yang berkuasa.” Kata saya menenangkan kekusutan sendiri dan menghimpun rasa berserah kepada Allah.

Kebanyakkan orang belajar secara tebalik. Kita belajar “ kalau anda tidak suka kerja kita, tukar kerja. Tidak suka isteri, tukar isteri.” Ada situasi yang mewajarkan. Tetapi kalau diri sendiri tidak bertukar, masalah sama akan menimpa walau ke mana kita pergi.

“Abang, kakak, Uzair.. untuk rasa disayangi,disukai dan dihormati, kita kena buat dulu, barulah orang lain akan terima kita” Ucapan nasihat yang tertujah kepada diri saya juga.

“Kalau kita mahu sesuatu, berikannya kepada orang” Nampak merepek kata-kata saya. Apabila seorang petani mahukan lebih benih, dia memberi benih yang ada pada tanah. Apabila mahu kasih saying, berikan kasih sayang. Apabila mahu penyepak, cuba sepak orang.

“Abang dah bagi dia pinjam kerta control abang dulu kat kakak dan Uzair” Adib mengajukan ketidakpuashatiaannya.

“Kakak pun, Tapi abang…. ” Si kakak pula menyampuk dan mula hiba.

“Babah rasa kamu tak memberi sebenarnya. Kamu berkira. Tidak ikhlas.” Saya membuat perbezaan.Rahsia member ialah memberi tanpa mahukan balasan. Sukar saya menerangkan konsep ini. Namun, biar pelan-pelan tapi selalu.

“Abang mintak maaf” Itulah sikap Adib. Kendurnya segera. Tapi hotnya mendadak.
“Lain kali abang tak buat lagi “

“Kakak pun mintak maaf” Mereka kembali bersalaman. Segera berbaik dan akan kembali berbeza pendapat 2,3 jam lagi. Namun, penyelesaian segera perlu dicari agar emosi sentiasa reda. Itulah proses kematangan.

“Bila lepas sembahyang kita doa kepada Allah supaya permudahkan kita mengenal kelemahan diri dan diberi petunjuk serta hidayah untuk kita merubahnya” saya menyambung untuk mengaitkan tentang perlunya perubahan diri terlebih dahulu.

“Ya, Allah. Ubahlah aku, ubahlah fikiranku tentang ini”. Apabila Allah memberikan hidayah. Apabila fikiran kita tentang sesuatu keadaan berubah, keadaan sendiri berubah. Itulah pertolongan Allah.

Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Rabbmu dengan hati yang puas dari diredhaiNya.( Al- Fajr:27-28)

Apabila kita mengubah pemikiran kita , unsur dalaman akan mempengaruhi unsur luaran. Tidak perlu menunggu orang lain menyempurnakan diri. Dunia adalah cermin anda. Setakat mana kita berubah, setakat itulah orang lain dalam hidup anda berubah.

Tidak perlu lagi kita menyatakan “ suamiku mesti berubah.. barulah aku mampu menjadi terbaik””..Kalaulah aku ada kerja yang bagus..”Ya Allah..ubahlah Si……”Dalam-ke-luar. Bermakna bermula dengan diri sendiri, wahai aku dan anak-anakku. Ia juga menyatakan kalau ingin rumahtangga yang bahgia, jadilah diri orang yang menjana kuasa positif. Jadikan diri baik dahulu sebelum mengharap kebaikan daripada orang lain. Ia proses membina yang berterusan. Gagal-berjaya-gagal-lulus dan seterusnya spanjang hayat. Kesedaran amat penting. Itulah petunjuk dan hidayah ALLAH.

Itu jualah jalan ketenteraman jiwa dalam bersosial. Kebahgiaan tidak memelukan kita mendapat sesuatu, tetapi menggugurkan sesuatu. Saya, umi dan anak-anak, pandanglah sekitar dengan ketidaksempurnaan. Kalau sepanjang hayat kita mencatat kelemahan orang…” Dia tidak baik. Kerja dia tak bagus, dia ..dia…mereka…” Mungkin benar kita bagus, tetapi kita menegaskan diri kita bahawa dunia dan orang di dalamnya tidak OK. Cari keindahan di sekeliling kita. LIHAT DIRI ORANG SEBAGAI DIRI SENDIRI. PENGALAMAN KITA TENTANG DUNIA (orang)ADALAH SEBENARNYA KITA MENGALAMI DIRI KITA. Kalau tidak suka apa yang kita lihat, tiada gunanya menyalahkan cermin.

……sesungguhnya Allah telah menetapkan ukuran bagi tiap-tiap sesuatu.(Ath-Thalaq: 3 )


“Anak-anakku, mengubah diri membawa hasil, cuba mengubah dunia sia-sia saja” saya akur dan sedar. Saya hanya ada kuasa ke atas anak-anak sahaja. Mereka amanah saya.

“Adib beruntung dapat kakak dan adik yang selalu memaafkan abang” saya memecah kesunyian bicara. Adib nampak ceria kembali. Kerna tidak dipersalahkan atau suatu keinsafan. Keduanya diperlukannya.

Tuesday, January 5, 2010

Kakak Bukan TOM...




“Mengapa kakak?, Babah tengok muka semacam je “ Tanya saya melihat anak sulong saya seolah memendam rasa. Bersendirian duduk di pondok ditaman mini rumah kami.Tentu ada sesuatu cerita disebalik awan mendung. Kerna hati si kecil yang terlalu jujur. Amat mudah terpancar pada raut wajah. Si abang dan adik kelihatan riang tanpa menyedari kekusaman perasaan si kakak.

“Asyik abang je yang menang !” rengusnya memberi maklumat. Saya memandang si abang yang riang dilambung kemenangan. Saya mulai sedikit faham. Tapi biar Rauzah terus meluah isi hatinya. Respon saya hanya dengan raut simpati tan pa suara. Ia sudah cukup menyejukkan hati si kakak.

“Tadi kakak main catur dengan abang, macam semalam , abang menang lagi.” Sedih sekali.

“Kakak rasa memang tak boleh kalahkan abang sampai bila-bila” si kakak membina teori sendiri untuk menegaskan situasi kesedihan dan kekalahan. Dia putus asa. Saya rasa cuak.

Apabila orang hendak menyakinkan kita bahawa keupayaannya terhad, mereka berkata “Saya tak dapat buat x kerana…”

“Kakak tak nak main catur lagi. Lain kali babah tolong ajar kakak bila kakak main catur ye.,” meneruskan agenda memperkecilkan diri sendiri. Keliru untuk mencuba lagi tetapi takut gagal lagi. Kerna gagal itu amat sakit.

Saya terdiam melihat si kecil yang telah hilang kepercayaan diri . Mula membina kepercayaan baru dengan membina bata –bata menjadi tembok mengelilingi diri untuk menjadi orang yang terkurung. Dikurung oleh pemikiran sendiri.

“Kakak kecewakan.!!.babah faham perasaan kakak” saya mulai dengan merawat kesedihan yang mencengkam.

“Babah boleh tolong kakak, tapi bukan tolong ajar masa kakak main catur dengan abang”
“Habis !! bukan tolong la tu..abang akan menang lagi” sukar untuk menjelaskan suatu proses pemikiran negetif yang mula menjalar dan mencengkam hati dan perasaannya.Proses yang tidak disedarinya dan sukar dimengertikan oleh kanak-kanak seawal 9 tahun. Tetapi pada usia sebeginilah ia bercambah dan membina wataknya hingga dewasa. Akhirnya itulah wataknya. Tidak siapa lagi mampu merubah.

“Cita-cita kakak nak jadi saintiskan..?” saya cuba memamcing hati.
“Emm, kenapa babah?..” menunjukkan minat dan perkaitannya dengan isu sedihnya.

“Ujikaji!!..saintis kena selalu buat ujikaji. Dan hari ini babah nak ajar kakak buat satu ujikaji” idea saya mulai meluncur.

“Nak..nak..nak…macam cerita CSI..,” rasa ingin tahunya semakin teruja.

Saya ceritakan sebuah ekperimen di Woods Hole Oceanographic Innstitute. “ Kakakkk……”

Dapatkan sebuah akuarium. Bahagi dua dengan dinding kaca jernih, jadikan ‘dupleks’ ikan. Dapatkan seekor ikan toman, kita namakan TOM, dan seekor ikan seluang.(Toman makan seluang) Letakkan ikan itu terpisah oleh dinding kaca. Serta merta TOM meluru kearah seluang dan….bam…terhantuk kuat ke dinding kaca. TOM berpusing, meluru lagi..lebih ganas..bam..

“Kakak !! akhirnya……”

Dalam beberapa hari, hidung TOM tentu sakit. Akhirnya ia sedar(buat kesimpulan) memeburu seluang ertinya sakit; TOM pun berhenti memburunya. Kemudian alihkan dinding kaca itu. Apa yang terjadi ? TOM tinggal dalam kawasannya seumur hidupnya. Dia rela berlapar sampai mati, sedangkan seluang beberapa inci darinya. TOM tahu had keupayaannya ; TOM tak akan melangkah keluar. Kepercayaan telah terbina. Dinding pemikirannya, sedang realitinya tiada apa-apa yang menghalangnya.


SESUATU YANG ANDA PERCAYA SENTIASA BERLAKU; DAN KEPERCAYAAN ANDA TERHADAP SESUATU MENYEBABKANNYA BERLAKU.


“Tom tu bukan kakak, tapi ceritanya satu ujikaji untuk kakak belajar sesuatu..” kataku mengakhiri cerita. Rauzah tersenyum kelakar mengingatkan tentang cerita ikan itu. Tapi bukan semudah itu merubah sebuah pemikiran. Ia permulaan dan perlu lagi siri susulan dan bimbingan untuk sikecil ini.

"Kesian si Tomkan babah.Kakak tak nak jadi TOM ” Rauzah membuat penilaian. Penilaian tentang dirinya lebih penting dari ikan itu fikir saya. Tetapi saya tetap waras tahap usianya untuk memahami dan mengamalkan sekaligus. Ia suatu proses. Ibubapalah pemegang amanah itu.Biar beransur.

Sebenarnya, kisah Tom adalah kisah setiap manusia termasuk saya. Kita terhantuk ke dinding kaca; kita terhantuk ke dinding buatan guru-guru, ibubapa dan sahabat handai yang memberitahu kita di mana tempat yang sesuai bagi kita dan apa yang boleh kita buat. Paling teruk, kita terhantuk ke dinding buatan kepercayaan kita sendiri.Kita mencipta akuarium kaca sendiri dan menyangka itulah reality.

“Kakak, cukup dulu babah ceritakan tentang TOM, yang penting kakak dah mulai faham sebenarnya abang boleh dikalahkan selagi kakak tak putus asa” kata saya memberi semangat.Walaupun dalam hati kecil ingin terus memeberi maklumat tentang kemunkinan TOM mampu keluar dari paradiqmanya yang salah. Bagaimana TOM melakukannya? Bagaimana TOM merobohkan kaca dinding itu? Namun saya akur untuk memberinya kesedaran sedikit demi sedikit.

“Tunggu kakak, masa yang sesuai babah ceritakan lagi bagaimana TOM merobohkan dinding kaca pemikiran itu melalui strategi pemikiran juga” Kata saya dalam hati.
Hati yang risau dan sedar tentang kepentingan kemahiran keibubapaan. Dan cabaran menjadi bapa masa kini.Bukan mudah merubah pemikiran dan kepercayaan.Ingin merombak kepercayaan yang telah dipegang selama 35 tahun.Mustahil bukan. Dan kebanyakkan kita rela menolak bahgia asalkan kita tetap dianggap betul. “Biar aku begini..” daripada perlu berubah. Amat berat. Memerlukan azam. Tetapi yang lebih penting ialah memikirkan hal-hal yang baru bagi diri kita. Kita boleh mengubah fikiran.
Hanya kepada Allah tempat kita mengadu.

..berdoalah kamu kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan bagimu…(Al Mu’minum: 60)

Saturday, January 2, 2010

Mengapa Aku Memerlukan Bencana



Kebanyakan kita belajar hanya setelah kepala terhantuk! Mengapa?
Kerana lebih senang tidak berubah. Jadi kita terus sahaja buat apa yang kita buat sampai terlanggar tembok. Contohnya, kesihatan kita.Bilakah kita mengubah pemakanan dan mula bersenam.? Apabila badan kita sudah teruk- apabila doktor berkata : “ Kalau tak ubah cara hidup, maknanya mencari maut!”Barulah kita tiba-tiba mahu berubah.
Apabila jantung sudah benar-benar nazak, barulah terpacul perkataan “ Aku kena berhenti merokok segera “

Dalam hubungan – bilakah selalunya kita menyatakan kasih sayang? Apabila rumahtangga hampir runtuh, apabila keluarga sudah dekat porak peranda.!
Dalam pelajaran – bilakah kita mula tekun belajar? Apabila kita nyaris gagal atau telah gagal.

Dalam perniagaan-bilakah kita mencuba fikiran baru dan membuat keputusan yang sukar? Apabila bil bertimbun tak berbayar.Bilakah kita akhirnya belajar melayan pelanggan? Setelah semua pelanggan angkat kaki!
Sebagai guru – Bila kawan lain dah lulus PTK! Bila GB atau pengetua mula mengeluarkan sindiran pedas! Dan bila anak didik mula tidak menghormati gurunya..!! Bila anak-anak mula kurang ajar kepada ibubapa..!

Bilakah selalunya kita berdoa bersungguh-sungguh? Apabila hidup kita kucar-kacir! “ Tuhanku, aku tahu aku sering berdoa kepada-Mu secara ala kadar sahaja, sejak kali terakhir aku ditimpa bala….”

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi(pula) kamu menyukai sesuatu, padalal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. ( Al Baqarah : 216)
Banyak lagi insiden dan pertanyaan BILAKAH…BILAKAH…DAN BILAKAH..yang mampu kita paparkan dan fikirkan dalam hidup kita. Pengajarannya yang utama, hidup berlansung secara beransur-ansur. Perlahan-lahan dan akhirnya kita telah tiba di tempat yang dimaksudkan diatas..iaitu BILAKAH!!Kita terpedaya dan tiba-tiba kita sudah terlambat. Kita perlu awas apa yang berlaku. Bencana dan tanda diciptakan Allah kerana kasih sayangNya, walaupun ia amat menyakitkan.

Kalau anda bangun pagi esok dua puluh kilo lebih berat dari hari ini, anda runsing tak? Memanglah..Tindakan ada mungkin menelefon hospital..” Kecemasan, saya tiba-tiba gemuk” Tapi apabila ini terjadi beransur-ansur, sekilo sebulan..mungkin kita biarkan saja..INGAT..KITA PERLU PERUBAHAN MELALUI BENCANA YANG TERJADI KE ATAS KITA..Allah sedang berbicara dengan kita…Hidup ini adalah untuk belajar melalui apa yang Allah ciptakan.Bak kata orang, ada hikmah disebalik kejadian. Jangan panik, tetapi belajar dan berubah. Bukan berubah buta , tapi disertai strategi seperti mana HIJRAH RASULLAH.Ada keinginan, ada wawasan, ada strategi dan ada penyerahan pada Allah saw. Baginda Rasullulah telah beriktiar hingga ke hujung akal dan itulah erti kehebatan sebuah tawakal.

Kita mendapat pengajaran terbesar dalam kesusahan.Bila kita membuat keputusan terpenting dalam hidup? Apabila saya jatuh melutut –setelah ditimpa bencana dan dilanda kecewa. Disaat itu hati kecil berkata, “ aku dah bosan hidup terumbang-ambing, aku inginkan petunjuk dan hidayah,aku nak buat sesuatu.Belajar dari kekecewaan lebih indah dari belajar melalui kejayaan.Kegagalan adalah pedih –semasa itulah kita terdidik. Kita bukan manusia sempurna dan inilah proses pembelajaran kita.HIDUP DAN BELAJAR.Selagi kita gagal bertindak betul dalam masalah atau bencana, ia datang lagi.Kerna kita belum belajar apa-apa. Itu silibusnya.Sering kita terdengar kesilapan pada perkara yang sama. Jelaslah bencana amat penting dalam hidup.

Sabda Rasullullah
Allah tidak menetapkan qadha’ bagi hamba, kecuali qadha’ itu baik bagi dirinya.


Orang berkesan tidak akan mencari masalah, tetapi ujian adalah milik Allah.Apa yang perlu ialah, pertanyaan” Bagaimanakah perlu kuubah apa yang kufikirkan dan kulakukan?Bagaimanakah dapat kutingkatkan mutu diriku? Kita mencari petunjuk Allah dan usaha kemudian penyerahan iaitu tawakkal.

Orang yang menerpa kegagalan tidak mahu menghiraukan tanda-tanda yang memberi amaran. Apabila bala menimpa mereka berkata “ Kenapalah aku asyik kena bala saja?”” aku ni memang malang” Masalah kepercayaan diri pula yang digunakan syaitan unyuk menyesatkan kita dari berubah.

Dan sesungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan,kelaparan,kekurangan harta,jiwa dan buah-buahan dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar.( Iaitu ) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: Innaa lillaahi wa innaa rooji’uun!
Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.
(Al Baqarah : 155-157)

Tabiat melekat pada KITA. Kita terus saja buat apa yang kita buat sampai kita terpaksa berubah.
JADI , ADAKAH HIDUP INI SATU SIRI BENCANA PEDIH?
Tidak. Allah Maha Adil.Allah sentiasa mengingatkan kita dengan isyarat halus. Apabila kita masih buat tak tahu, dingatkan dengan isyarat yang lebih hebat. Akhirnya mampu menjadi keruntuhan umat. Itulah umat islam perlu bangun dari kelekaan. Allah sedang berbicara dengan kita melalui bencana yang diciptanya untuk kita berubah dan bersatu.Kita lemah kini, dan agama lain mengambil kesempatan atasnya.


HARI NAMA ALLAH INGIN DIKONGSIKAN DAN DIPEREBUTKAN DARIPADA UMAT ISLAM.
Puncanya adalah kerana kelemahan kita sendiri.Perubahan perlu dan pada mulanya ia memang rumit. Namun kita tiada pilihan.
Proses bertumbuh terasa paling pedih apabila kita melawannya.

Pernah seorang Badwi bertanya kepada Rasulullah saw: “Bilakah berlaku kiamat?” Rasulullah menyoal kembali:”Apakah kamu telah sedia untuk menghadapinya?”( Riwayat al Bukhari no. 5819)

Kiamat perlu dinantikan dengan persediaan iaitu tindakan atau membuat sesuatu yang digarisi agama.Bukan hanya mengeluh diri dan menyalahkan orang lain. Bencana yang menimpa perlu dihayati di mana silapnya untuk menyusun perancangan untuk membaikinya. Itulah tuntutan untuk mencipta kejayaan. Kenal pasti masalah, rancang tindakan,lakukan , berdoa tawakal dan serahkan segala kepada Allah. Segalanya dalam satu ungkapan. PERLU PERUBAHAN.
SALAM MAAL HIJRAH 1431 DAN TAHUN 2010