Thursday, December 23, 2010

PENYAKIT GANAS DAN KEJAM


Manusia secara umumnya memang mempunyai keupayaan untuk bertindak ganas dan kejam. Emosi negatif ini boleh muncul dalam bentuk perkataan dan perbuatan. Dalam diri manusia memang ada ‘kilang’ yang menghasilkan keganasan. Perkataan memaki hamun dan mencarut dikeluarkan oleh kilang ini. Perbuatan memukul dan merosak juga merupakan hasil kilang yang sama. Keganasan ini tidak semestinya ditujukan kepada sesama manusia, malah ditujukan juga kepada binatang dan benda. Perbuatan memukul binatang dan mengoyakkan pakaian boleh diistilahkan sebagai ganas. Ada juga perbuatan yang zahirnya kelihatan ganas tetapi merupakan perbuatan yang terpuji. Seorang yang bertindak ganas kerana mempertahankan harta dan maruahnya adalah melakukan perbuatan yang terpuji. Orang yang bertindak ganas kerana mencerobohi hak orang lain adalah berbuat keganasan yang dikeji. Perbezaan antara dua bentuk perbuatan itu adalah yang terpuji itu disertai oleh perasaan peri-kemanusiaan sementara yang dikeji itu dilakukan tanpa perasaan peri-kemanusiaan. Keganasan yang tidak berperi-kemanusiaan inilah yang menjadi bahan penelitian kita. Mengapa manusia boleh melakukan keganasan di luar batas peri-kemanusiaan.

Dalam kajian terhadap keganasan dan Kekejaman yang paling penting diperhatikan ialah “KEMANUSIAAN”. Ketika melakukan keganasan dan Kekejaman seseorang manusia itu tidak mempunyai perasaan peri-kemanusiaan, bermakna pada ketika itu dia bukan seorang manusia. Lebih tepat jika dikatakan ketika melakukan keganasan, orang yang berkenaan bukanlah manusia tetapi binatang. Tidak ada bezanya binatang ini daripada seekor harimau, cuma rupa sahaja yang berbeza. Ketika melakukan keganasan seorang manusia itu berubah menjadi ‘harimau jadian’. Banyak harimau jadian wujud dalam masyarakat.

Harimau jadian ada dua jenis. Jenis pertama hanya menjelma di hadapan orang tertentu sahaja sementara jenis kedua tidak mengira orang atau tempat. Harimau jadian jenis pertama melakukan keganasan terhadap mangsa yang sama, misalnya kanak-kanak dalam jagaannya atau isterinya.

Jenis kedua tidak mengira mangsa. Jenis kedua ini boleh dibahagikan kepada golongan tidak profesional dan golongan profesional. Golongan yang tidak profesional ialah mereka yang berubah menjadi ganas dalam suasana tertentu sahaja seperti merusuh ketika pertandingan bole sepak. Golongan profesional ialah penyamun, perompak, pembunuh upahan, perogol dan yang seumpamanya. Secara kasarnya golongan ganas, kejam dan tidak berperasaan peri-kemanusiaan boleh dibahagikan kepada:
1: Orang yang bertindak ganas terhadap mangsa yang sama
2: Orang yang bertindak ganas terhadap mangsa yang berlainan, dan boleh pula dibahagikan kepada dua golongan:
a) Orang yang bertindak ganas dengan persediaan dan perancangan.
b) Orang yang bertindak ganas tanpa perancangan.

Kes kajian

Cuba kita buat kajian tentang orang yang bertindak ganas terhadap mangsa yang sama. Abu Zalim adalah seorang yang berperwatakan lemah-lembut. Dia mempunyai pekerjaan yang baik di sebuah jabatan kerajaan. Perwatakan yang baik itu membuatnya disenangi oleh kawan-kawannya. Sesiapa sahaja yang mengenali Abu Zalim akan berkata bahawa dia seorang yang baik.

Abu Zalim sudah beristeri dan mempunyai tiga orang anak. Selain tiga orang anak-anaknya, dia juga memelihara seorang anak saudaranya yang berumur empat tahun. Ibu bapa kanak-kanak itu sudah bercerai. Bapanya menghilangkan diri entah ke mana. Emaknya, kakak Abu Zalim, khabarnya berada di Kuala Lumpur dan dikatakan terjebak di lembah maksiat. Si kakak itu meninggalkan anaknya kepada Abu Zalim tanpa bertanya samada adiknya itu sanggup atau tidak memelihara anaknya. Semenjak Abu Zalim memelihara anaknya si kakak itu tidak pernah menghantarkan Perbelanjaan untuk anaknya. Si anak kecil itu pula sentiasa berselera, memakan apa sahaja yang ada di bawah saji. Sudahlah begitu, nakal pula. Beberapa biji pinggan telah pecah kerananya.

Abu Zalim mempunyai satu tabiat buruk iaitu meminum arak. Ketika dia mabuk dia akan bertindak mengganasi anak saudaranya. Di antara keganasan yang dilakukan oleh Abu Zalim terhadap anak saudaranya ialah:
1) Menampar, menumbuk, menendang dan menerajang.
2) Melibas dengan tali pinggan.
3) Mencucuk potong rokok yang masih menyala ke badan.
4) Meletak seterika panas pada tubuh.
5) Menyiram tubuhnya dengan air panas.
6) Lain-lain

Bagaimana perkara ini boleh terjadi. Seorang yang lemah-lembut dan baik hati dengan semua orang berubah menjadi harimau jadian dengan anak saudaranya sendiri yang baharu berumur empat tahun. Abu Zalim adalah seorang insan dengan semua orang tetapi bertukar menjadi haiwan apabila berhadapan dengan satu orang. Mengapa? Adakah kerana anak saudaranya itu kuat makan, nakal dan memecahkan pinggan mangkuk? Jika itulah sebabnya mengapa dia tidak menyiram air panas kepada anak saudaranya itu ketika budak itu sedang makan atau berbuat nakal atau memecahkan pinggan mangkuk? Mengapa dia bertindak ganas ketika dia sedang mabuk? Mungkin kemabukan itu membuatnya menjadi ganas. Mengapa pula dia bertindak ganas terhadap anak saudaranya seorang sahaja sedangkan ketika dia mabuk itu anak-anaknya sendiri ada di situ. Boleh jadi juga kerana emak budak itu tidak menghantarkan wang belanja. Sekiranya itu puncaknya mengapa dia tidak membiarkan budak itu mati kebuluran? Mungkin dia tidak sampai hati untuk membiarkan anak saudaranya itu mati kebuluran. Mengapa pula dia boleh sampai hati menyiramnya dengan air panas dan menyeterikakan badannya?

Perbuatan ganas bukanlah satu perbuatan yang mudah dilakukan, lebih-lebih lagi terhadap kanak-kanak yang berumur empat tahun, yang belum mengerti erti betul dan salah. Jika kita membawa seorang kanak-kanak yang berumur empat tahun dan kita tawarkan sesiapa yang sanggup menyeterikakan kanak-kanak itu akan mendapat upah, kita akan dapati tidak ada orang yang sanggup melakukannya. Kita tawarkan juga kepada Abu Zalim yang pernah menyeterikakan perut anak saudaranya. Bukan sahaja Abu Zalim tidak menerima tawaran tersebut malah kita dimarahinya. Tidak ada manusia, termasuklah Abu Zalim, yang sanggup berlaku kejam kepada kanak-kanak yang tidak berdosa sekalipun diberi upah untuk berbuat demikian. Tetapi mengapa pula Abu Zalim tergamak berlaku kejam kepada anak saudaranya tanpa diupah?

Dalam pencarian jawapan terhadap soalan ini, bawalah kanak-kanak tadi ke kandang harimau dan campakkannya kepada harimau lapar itu. Si harimau akan bertindak ganas dan kejam terhadap kanak-kanak itu tanpa perlu diupah. Jadi, hanya binatang buas boleh bertindak ganas. Ketika Abu Zalim mendera anak saudaranya, dia benar-benar bertukar menjadi binatang buas, bukan seumpama binatang buas. Sifat kemanusiaan tertanggal daripada Abu Zalim dan sifat binatang buas menguasainya. Pada ketika itu Abu Zalim dan harimau mempunyai sifat yang serupa. Sifat binatang buas hanya boleh menguasai Abu Zalim dengan kehadiran anak saudaranya. Sekiranya anak saudaranya tidak tinggal dengannya sifat ganas itu tidak mungkin muncul pada diri Abu Zalim sehingga ke akhir hayatnya.

Dalam memahami kes Abu Zalim, mula-mula kita hendaklah menutup sifat si mangsa supaya kita tidak memandangnya sebagai anak kecil yang tidak berdosa. Kita andaikan yang mangsa Abu Zalim itu adalah seorang dewasa. Bila melihat tindakan Abu Zalim terhadap orang ini kita dapat membayangkan bahawa tentu pada satu masa dahulu dia telah berbuat kejam dan Zalim kepada Abu Zalim. Tentunya perbuatannya sangat menyeksa Abu Zalim, membuatnya kehilangan sesuatu yang sangat berharga sehingga melahirkan rasa marah, benci, dendam dan keinginan untuk menuntut bela yang sangat kuat dalam diri Abu Zalim. Perasaan marah, benci dan dendam apabila berkumpul akan menghasilkan keupayaan tenaga ganas yang kuat, mencari-cari peluang untuk membalas dendam. Tenaga ganas ini wujud dalam diri seseorang sebagai seekor binatang buas yang bersedia dan menacari peluang untuk menerkam mangsanya.

Sekiranya mangsa Abu Zalim itu seorang dewasa mudah diandaikan punca perbuatan ganasnya. Tetapi apabila kita mengenangkan bahawa mangsanya itu adalah kanak-kanak yang tidak pernah berbuat aniaya kepada Abu Zalim maka kita berasa ada keganjilan di situ. Mengapa Abu Zalim membalas dendam ke atasnya? Fakta yang diketahui tentang kanak-kanak itu ialah dia adalah anak kepada kakak Abu Zalim. Fakta ini memberi bayangan tentang sesuatu rahsia antara Abu Zalim dengan kakaknya. Bila diselami lautan sejarah Abu Zalim kita temui keadaan yang mengharukan. Ketika si kakak berumur 17 tahun dan Abu Zalim berumur 14 tahun, si kakak telah melakukan kesalahan yang besar yang mengakibatkan 10 tahun kemudian anaknya didera dengan hebat sekali. Si kakak itu telah mencari wang bapa mereka sebanyak tiga ratus ringgit untuk membayar hutangnya. Si bapa ini seorang yang bengis, garang dan cepat meradang (penyakitnya tidak pernah dikesan, apalagi diubati). Si bapa membawa Abu Zalim dan kakaknya ke muka pengadilan. Melihat rupa bapa mereka yang kemerahan dengan mata yang bersinar-sinar, si kakak menjadi takut, gerun dan panik. Dalam ketakutan itu si kakak hanya memikirkan cara untuk menyelamatkan dirinya sahaja. Dia mengakui bahawa dia sendiri melihat adiknya, Abu Zalim, mencari wang bapa mereka. Si bapa mempercayai keterangan ‘saksi’ ini dan memutuskan segala keterangan Abu Zalim tidak relevan. Abu Zalim tidak mengakui salah, bapa mereka tidak mempercayainya. Bapa yang menjadi hakim itu menjatuhkan hukuman ke atas Abu Zalim. Abu Zalim diikat pada tiang rumah. Abu Zalim ditampar. Dia tidak mengakui salah dan tidak mengembalikan wang bapanya. Abu Zalim dibelasah dengan tali pinggan. Abu Zalim masih juga tidak mengakui salah dan tidak mengembalikan wang bapanya. Abu Zalim disiram dengan air panas. Dia tetap tidak mengaku salah dan tidak mengembalikan wang bapanya. Seterika panas diletak di punggung Abu Zalim. Dia masih juga tidak mengaku salah dan tidak mengembalikan wang bapanya. Abu Zalim tidak ingat lagi apa yang berlaku. Bila dia sedar dia sudah berada di wad hospital dan diberitahu dia telah pengsan selama tiga hari. Seluruh tubuhnya terasa sakit. Dia tidak dapat berbaring atau meniarap dengan selesa. Dia menjadi sangat takut melihat darah keluar dari kemaluannya. Dia takut dan mengagak dia sudah mengalami kecacatan dari segi kelakiannya. Itulah harta yang paling berharga baginya.

Satu bulan Abu Zalim dirawat di hospital. Dia menanggung penderitaan yang amat sangat, iaitu penderitaan zahir dan batin. Ketika menahan penderitaan itulah dia mula bersahabat dengan ‘binatang buas’ yang berkelakuan sangat jinak dengan Abu Zalim. Binatang buas itulah yang telah berjaya memberinya semangat supaya menahan segala kesakitan dan penderitaan kerana suatu hari nanti dia pasti akan dapat menuntut bela. Abu Zalim memelihara binatang buas yang jinak itu dan mengurungnya di dalam kandang dirinya. Tiap-tiap hari binatang buas itu diberi makan dengan diperingatkan supaya bersedia untuk menuntut bela. Ia hidup segar dalam diri Abu Zalim.

Setelah sebulan di hospital Abu Zalim dibenarkan pulang ke rumahnya. Binatang buas dalam diri Abu Zalim mencuba keluar untuk membalas dendam terhadap kakaknya, tetapi kehadiran bapanya dapat mengawal pintu kandangnya daripada terbuka. Ketidakupayaan membalas dendam menyebabkan binatang buas dalam diri Abu Zalim semakin lapar dan semakin bengis. Keadaan ini disebabkan dia tidak berpeluang melepaskan geramnya.

Semasa di hospital semua kakitangan hospital memberi layanan yang baik kepada Abu Zalim. Bila pulang ke rumah jiran-jiran memberi simpati kepadanya. Ketika di sekolah kawan-kawan menunjukkan sifat bertimbang-rasa dan mereka banyak membantunya. Semua orang berbaik-baik dengan Abu Zalim kecuali kakaknya. Dan, Abu Zalim berbaik-baik dan bersopan santun dengan semua orang kecuali satu orang, iaitu kakaknya.

Abu Zalim tidak melepaskan dirinya daripada kembimbangan tentang sifat kelakiannya yang mungkin cacat. Dia tidak tahu dengan pasti tetapi dia sangat bimbang. Pergolakan dalam jiwanya mengheretnya ke dalam alam arak. Kemasukan air arak menambahkan kebengisan binatang buas dalam peliharaannya.

Setelah tamat persekolahan menengahnya Abu Zalim diterima bekerja di sebuah jabatan kerajaan. Jawatannya sederhana dan gajinya juga sederhana tetapi mencukupi untuk menyara kehidupannya. Bapanya telah meninggal dunia. Kakaknya telah berkahwin. Mereka telah tinggal berasingan. Abu Zalim merasakan peristiwa pahit yang dialaminya dahulu sudah dilupakannya. Kemudiannya dia berkahwin dan mendapati kelakiannya masih berfungsi sekalipun sedikit tidak memuaskan. Walaupun keadaan ini sedikit mengecewakannya namun, dia dan isterinya boleh hidup aman. Binatang buas yang dipeliharanya tinggal diam, tidur di dalam dirinya kerana tidak ada apa yang ia boleh buat. Abu Zalim bertambah dewasa dan sifat kemanusiaannya dapat mengawal pintu kandangnya daripada terbuka. Dia hidup bahagia terutamanya bila dikurniakan tiga orang cahaya mata.

Satu hari binatang buas dalam diri Abu Zalim yang tidur nyenyak telah dikejutkan. Kakak Abu Zalim tiba-tiba sahaja datang membawa anaknya yang berumur empat tahun. Si kakak meninggalkan anaknya untuk dijaga oleh Abu Zalim tanpa meminta persetujuan Abu Zalim. Dia mahu ke Kuala Lumpur, mencari pekerjaan untuk menyara kehidupannya setelah berpisah dengan suaminya. Kehadiran kanak-kanak itu menjadi suis yang menghidupkan ‘penderitaan’ Abu Zalim di dalam akal tidak sedarnya. Kebinatangan yang di dalam dirinya memberontak tetapi kemanusiaannya boleh mengawal kebinatangannya. Anak kakaknya itu adalah seumpama seekor anak kucing yang bermain-main di tepi kandang harimau. Harimau memandangnya dengan geram tetapi tidak dapat bertindak kerana kemanusiaan Abu Zalim Melindungi kanak-kanak itu. Tetapi, tatkala Abu Zalim mabuk sifat kemanusiaannya tidak berfungsi dan harimau dalam dirinya terlepas. Sang harimau meluru keluar membaham sang kucing tanpa belas kasihan kerana kemanusiaan yang memiliki kasihan belas tidak ada ketika itu. Apa yang terjadi ialah seekor harimau mengeroyok seekor kucing, bukan Abu Zalim mendera anak saudaranya. Sang harimau memakai rupa Abu Zalim dan sang kucing memakai rupa seorang kanak-kanak. Abu Zalim dan anak saudaranya hanyalah alat kepada ‘tenaga’ yang menguasai keadaan ketika itu. Apabila harimau itu sudah kenyang ia masuk semula ke dalam kandangnya. Kemabukan telah hilang dan Abu Zalim telah kembali kepada kemanusiaannya. Dia merawat luka anak saudaranya. Dia pergi ke tempat kerja seperti biasa, baik dengan semua orang, Padahal semalam dia adalah seekor harimau yang sangat ganas. Dia boleh masuk semula ke dalam masyarakat tanpa membaham sesiapapun. Tidak ada tanda-tanda yang dia telah mengeroyok seorang kanak-kanak yang lemah dan tidak berdosa. Bila dia kembali mabuk kemanusiaannya hilang semula dan harimau dalam dirinya terlepas lagi untuk mengeroyok mangsanya.

Begitulah pekerjaan harimau yang dilahirkan melalui adunan perasaan marah, benci dan dendam. Ia sanggup membalas dendam terhadap seorang kanak-kanak. Hal yang sama boleh terjadi, seorang yang berasa dikhianati oleh Indira Gandhi membalas dendam dengan membunuh Rajiv Gandhi, anak Indira Gandhi. Indira Gandhi yang ‘bersalah’ tetapi anaknya dibunuh. Begitu juga keadaan orang yang menculik anak orang kaya kerana mahu membalas dendam terhadap orang kaya itu. Harimau yang bernama dendam tidak mengerti soal hukum akal dan hukum lojik. Istilah kasihan dan simpati tidak ada dalam kamusnya.

Harimau dalam diri Abu Zalim akan muncul dari masa ke masa setiap kali kemanusiaannya tertanggal daripada dirinya. Binatang ganas itu hanya dapat dikawal oleh kemanusiaan, oleh sebab itulah agama mengharamkan segala makanan, minuman dan perbuatan yang merosakkan kemanusiaan. Akibat perbuatan harimau yang dipeliharanya Abu Zalim ditangkap dan dipenjarakan selama empat tahun. Abu Zalim yang masuk penjara tidak serupa dengan Abu Zalim yang dimasukkan ke hospital ketika berumur 14 tahun dahulu. Abu Zalim dahulu boleh menerima persahabatan yang ditawarkan oleh seekor binatang buas kerana Abu Zalim itu memerlukan semangat untuk bertempur dalam membalas dendam. Abu Zalim yang dipenjarakan ini tidak lagi dikuasai oleh perasaan marah, benci dan dendam, sebaliknya dia dikuasai oleh perasaan menyesal dan keinginan untuk bertaubat. Perasaan ini menjadi racun bagi binatang buas dalam dirinya. Apabila banyak racun yang dimakannya binatang itu pun mati dan bebaslah Abu Zalim daripada cengkamannya. Abu Zalim tidak zalim lagi. Penjara menjadi rumah penyembelihan binatang buas yang ada dalam dirinya.

Kes kajian

Satu lagi kes keganasan yang ingin kita teliti ialah seorang suami yang suka bertindak kasar terhadap isterinya tanpa sebab yang munasabah. Si isteri adalah seorang wanita yang baik, lemah-lembut, bertanggungjawab menguruskan rumah tangga, menyayangi suami, mentaati suami dan tidak melakukan apa yang membosankan suami. Si suami pula menunjukkan sikap sentiasa tidak berpuas hati dengan isterinya. Dia tidak pernah membantu isterinya membuat kerja rumah. Keadaannya di dalam rumah itu adalah ibarat seorang raja. Perintahnya mesti dipatuhi. Semua keperluannya mesti disediakan oleh isterinya tanpa dibantu olehnya. Dia tidak suka memuji isterinya, apalagi memujuk. Dia cepat meradang jika isterinya lambat melakukan apa yang disuruhnya. Dia akan lebih meradang jika isterinya memintanya membuat pekerjaan rumah.

Sikap kasar si suami itu sampai kepada Pengetahuan bapanya. Si ayah itu pun pergilah berjumpa dengan anaknya untuk menasihati anaknya itu. Si ayah memberi contoh tentang dirinya agar anaknya boleh mengambil iktibar. Ayah menasihatkan, “Ayah sudah bertahun-tahun berkahwin dengan emak kamu. Emak kamu itu perangainya kasar, bukan macam isteri kamu yang lemah-lembut. Emak kamu suka memerintah ayah supaya berbuat itu dan ini. Ayah ikut kehendaknya kerana tidak mahu berlaku perbalahan. Ayah takut terjadi perkara yang tidak elok yang akan menyusahkan anak-anak. Biarlah orang kata ayah kena ‘queen control’ ayah tidak kesah asalkan rumah tangga selamat. Kamu ini tidak boleh bertolak ansur langsung dengan isteri kamu. Disebabkan kesalahan yang kecil kamu bertindak kasar”. Begitulah nasihat si ayah. Selepas menerima nasihat ayahnya si anak itu menjadi semakin kasar terhadap isterinya. Mengapa terjadi demikian?
Setelah diselami ke dalam jiwa raga si suami itu maka didapati nasihat ayahnya menceritakan tentang penyakitnya. Sejak kecil hingga dewasa dia berada dalam suasana ‘permaisuri memerintah kerajaan’. Dia biasa melihat ibunya memarahi ayahnya di hadapan orang yang bukan ahli keluarga. Dia biasa mendengar ibunya mengeluarkan kata-kata yang kesat kepada ayahnya. Secara ringkasnya dia telah berada dalam suasana ‘isteri bersikap kasar terhadap suami’ selama bertahan-tahun. Keadaan tersebut membuatnya memusuhi rumah tangga di bawah penguasaan ‘control control’. Sejak kecil hingga dewasa dia mempersiapkan askarnya supaya bersedia untuk berperang dengan ‘queen control’. Askarnya sentiasa bersiap sedia, berwaspada dan berjaga-jaga. Dia memasuki alam perkahwinan dengan kelengkapan dan persediaan yang demikian, maka isterinya diserang bertubi-tubi kerana askar yang sudah dilatihnya bertahan-tahun lamanya itu sudah menguasai pemerintahan dalam dirinya.

Jika kita amati kita akan dapati sikap ganas berkait rapat dengan rasa permusuhan dan dendam, samada terhadap seseorang atau sesuatu keadaan. Keganasan yang dihasilkan boleh ditujukan kepada orang tertentu sahaja ataupun kepada sesiapa sahaja.

Abu Zalim memusuhi dan mendendami ayah dan kakaknya, mangsanya adalah anak kakaknya. Si suami dalam kes kedua memusuhi dan mendendami suasana ‘queen control’ dalam rumah tangga, dan isterinya yang menjadi mangsa. Begitu juga dengan kes ketagih kerja. Darif memusuhi dan mendendami kemiskinan dan dia mencurahkan ‘tenaga ganasnya’ kepada pekerjaan, tanpa menyakiti sesiapa pada zahirnya, tetapi pada hakikatnya dia menyakiti musuhnya iaitu kemiskinan.

Kes kajian

Contoh ketiga yang berkaitan dengan penyakit memupuk keganasan dalam diri ialah Darus yang membentuk sifat yang berbeza daripada sifat Darif. Kemiskinan membuat Darus merasakan dirinya dilayan seperti sampah oleh masyarakat. Dia merasakan masyarakat tidak ada kasihan belas dan simpati terhadap dirinya. Dia memusuhi dan mendendami masyarakat secara umum. Semasa kanak-kanak dia suka mencuri buah-buahan tanaman orang-orang kampungnya. Sekali sekala dia tertangkap dan dibelasah. Tindakan orang kampung memukulnya itu menambahkan rasa permusuhan dan dendamnya terhadap mereka. Dia bukan setakat membenci orang yang memukulnya, malah dia membenci seluruh masyarakat. Ketika remaja Darus gemar merosakkan kemudahan sebagai tindakan membalas dendamnya. Dia berkawan dengan kumpulan budak-budak nakal yang juga dibenci oleh masyarakat. Bagi Darus sesiapa sahaja yang menjadi musuh orang ramai adalah kawannya. Bila dewasa Darus benar-benar sudah bersedia untuk menjadi musuh orang ramai. Orang seperti Darus berasa seronok jika berjaya menyusahkan orang ramai. Dia berasa megah jika berita kerosakan yang dilakukannya dimuatkan dalam suratkhabar. Dia berasa seolah-olah memperolehi kemenangan sekiranya orang ramai takut kepadanya.

Orang yang bernama Darus ini termasuk ke dalam golongan yang merancang keganasan atau melakukan keganasan dengan persediaan. Ahli golongan ini boleh merogol dan bersedia membunuh mangsanya tanpa belas kasihan. Mereka boleh merompak dan membunuh orang yang dirompak itu. Binatang buas dalam diri orang yang seperti Darus tidak dikurung langsung. Binatang buas ini keluar memerintah sementara diri Darus yang asli dikurungnya. Apa yang berjalan ke sana ke mari dalam masyarakat bukanlah Darus tetapi harimau jadian yang memakai rupa Darus. Darus sudah dipenjarakan oleh harimau jadian itu. Harimau jadian ini tidak mengenal serik. Ia boleh dipenjarakan beberapa kali. Bila keluar penjara ia kembali mengganas.

Orang yang sudah bertukar menjadi harimau jadian sangat sukar diubati. Mengubati orang ini samalah seperti menghalau seekor harimau yang sedang menggonggong mangsanya. Bagaimana hendak menghalau harimau ini daripada makanannya sedangkan ia sedang lapar? Biasanya sang harimau akan mempertahankan makanannya walaupun ia diserang. Kadang-kadang cara mengenakan kesakitan yang sangat kuat kepada harimau itu boleh membuatnya lari meninggalkan makanannya. Darus mungkin boleh kembali menjadi manusia jika dia menjalani hukuman rotan atau dipotong tangannya. Jika harimau yang menguasainya sangat degil hanya tali gantung yang dapat menghalaunya. Agama mengizinkan hukum potong tangan dijalankan sebagai memberi kesempatan kepada orang yang bertukar menjadi harimau jadian supaya kembali menjadi manusia biasa kerana cara lain tidak mampu menghalau binatang buas yang menawannya. Jika cara ini juga tidak berjaya agama mengizinkan dia dibunuh kerana tidak mungkin lagi dia kembali menjadi manusia.

Kita semua memelihara binatang buas dalam diri masing-masing, cuma kadar keganasan berbeza-beza dan tidak kesemua binatang buas tersebut berpeluang untuk keluar dari kandang mereka. Kita tidak tahu setakat manakah keganasan binatang peliharaan kita kerana ia tidak berpeluang menyatakan keupayaannya. Adakah kita mahu memberinya peluang dengan membiarkannya keluar dari kandang dan menunjukkan kemampuannya? Boleh jadi binatang buas peliharaaan kita lebih ganas daripada yang dipelihara oleh Abu Zalim. Pernah terjadi orang membakar sebuah rumah sehingga seluruh keluarga mati rentung. Permusuhan dan dendam hanya ditujukan ketua keluarga itu tetapi semua ahlinya dihapuskan. Pernah juga terjadi bom jangka dipasang di dalam sebuah kapal terbang yang membawa sebuah pasukan bola sepak. Kapal terbang itu meletup diudara dan kesemua yang ada di dalamnya terbunuh. Permusuhan dan dendam hanya ditujukan kepada pengurus pasukan tetapi satu pasukan menjadi mangsa. Oleh yang demikian janganlah memandang enteng terhadap keupayaan ganas yang kita miliki.

Friday, December 17, 2010

PENYAKIT KETAGIH KERJA


Ketagih kerja merupakan satu fenomena hidup yang popular di kalangan masyarakat dunia hari ini. Orang yang ketagih kerja samalah seperti orang yang ketagih arak dan dadah. Dia merasakan sesuatu tidak kena pada dirinya melainkan jika dia berada dalam suasana pekerjaannya, samada dia melakukan pekerjaan ataupun memikirkan tentang pekerjaan. Dia pergi ke tempat kerjanya lebih awal daripada pekerja-pekerja lain dan dia pulang paling lewat. Dia biasa pergi ke pejabatnya pada waktu malam untuk menyiapkan kerjanya. Dia juga biasa membawa pulang fail-fail pejabat ke rumah untuk disiapkan Sebelum menjelang waktu kerja pagi esoknya. Dia memberus gigi sambil memikirkan tentang kerjanya. Dia bersarapan sambil memikirkan tentang kerjanya. Dia memandu kereta sambil memikirkan tentang kerjanya. Dia berjalan sambil memikirkan tentang kerjanya. Walaupun kebanyakan daripada masa sudah dihabiskan untuk kerja namun, dia masih merasakan masih ada kerja yang belum diselesaikannya. Dia masih juga mecari peluang untuk membuat kerjanya.

Orang ini melakukan kerjanya dengan cermat. Begitu yang dikehendakinya daripada pekerja-pekerja di bawahnya. Dia membuat kerjanya dengan teliti. Dia juga mengawasi kerja orang lain supaya mereka juga membuatnya dengan teliti. Dia tidak dapat menerima sebarang kesilapan, walaupun kesilapan itu kecil pada pandangan orang lain. Dia mahu kerja dilakukan dengan tepat, kemas dan sempurna.

Semua masa dan kesempatan digunakannya untuk kerja. Dia tidak ada masa untuk kegiatan yang tidak bersangkutan dengan kerjanya. Dia jarang mengambil peluang untuk menghadiri majlis perkahwinan dan kematian yang diadakan dalam masyarakat sekalipun melibatkan keluarga yang terdekat. Dia juga tidak berkesempatan untuk menghantarkan anaknya yang sakit ke klinik, apalagi mahu membawa keluarganya bersiar-siar. Semuanya diuruskan oleh isterinya. Urusan rumahtangga adalah urusan isteri. Dia pula bertanggungjawab ke atas tugas menyara kehidupan keluarga. Bila tugas utama dilakukannya dengan baik dan sempurna maka perkara-perkara lain yang kurang utama boleh dilakukan oleh orang lain. Dia tidak Perlu lagi diganggu dengan perkara yang tidak penting.

Prinsip hidup orang ini ialah “Pekerjaan diutamakan!”. Orang sakit boleh sampai ke hospital tanpa campur-tangannya. Orang mati boleh bersemadi di dalam tanah tanpa campur-tangannya. Orang yang mahu berkahwin b oleh menghadap Qaddi tanpa campur-tangannya. Anak isteri boleh meneruskan kehidupan mereka dengan segala kemudahan yang disediakannya, tidak perlu lagi merenget kepadanya. Tetapi, pekerjaannya tidak boleh menjadi sempurna tanpa penglibatan dirinya. Sentuhan ajaibnya penting bagi menjamin urusan pekerjaan berjalan dengan lancar. Di tempat kerja itu dia adalah umpama jantung yang mengepam darah ke seluruh anggota tenaga kerjanya. Jika dia tidak berfungsi maka semua anggota akan menjadi lumpuh. Oleh sebab anggota kerjanya tidak boleh berfungsi dengan baik jika dia tidak hadir, sebaliknya masyarakat boleh terus bergerak tanpa kehadirannya, oleh itu wajar baginya menumpukan sepenuh perhatian kepada pekerjaan dan dia tidak perlu melibatkan dirinya dengan aktiviti masyarakat.

Orang ini tidak memperdulikan pandangan jiran dan masyarakat terhadap dirinya. Mereka boleh berkata apa sahaja, yang penting dia mempunyai kesedaran bahawa dia tidak merosakkan dan menyusahkan sesiapa. Walaupun dia tidak menyertai aktiviti masyarakat namun, dia tidak menghalang anak isterinya berubat demikian. Jadi, baginya tidak ada apa yang kurang dan membolehkan masyarakat menuntut sesuatu daripadanya. Soal sebahagian anggota masyarakat mencemuh dan beranggapan yang tidak baik terhadap dirinya itu adalah soal remeh-temeh yang tidak perlu diberi perhatian. Keadaan yang sama juga berlaku antara orang ini pekerja-pekerja bawahannya. Dia tidak menghiraukan anggapan dan tohmahan mereka. Mereka boleh mengatakan apa sahaja mengenainya. Mereka boleh meletakkan gelaran apa sahaja kepadanya. Dia tidak berasa tersinggung. Padanya sudah menjadi perkara biasa bagi orang yang menjalankan pekerjaan yang baik menerima tentangan daripada setengah pihak. Perkara yang penting adalah mereka yang tidak menyukainya tidak menemui kesalahannya. Dia tidak sensitive terhadap ahli masyarakat dan ahli tempat kerja. Tetapi, dia sangat sensitif terhadap tiga orang, iaitu ketuanya, isterinya dan anaknya. Dia mudah tersinggung jika ketuanya mengkritik pekerjaannya yang telah dibuatnya dengan sebaik mungkin. Dia mudah melenting jika isterinya mengingatkannya tentang soal urusan rumahtangga dan jiran mereka. Dia mudah meradang jika anaknya tidak mendengar cakapnya.

Orang yang menghidapi penyakit ketagih kerja biasanya dapat menikmati kejayaan dalam kerjayanya bagi satu tempoh. Tidak dapat dipastikan berapa lama dia boleh bertahan dengan kejayaan tersebut. Tetapi, yang pasti dia akan sampai kepada had maksimum kejayaannya kemudian keupayaannya akan menjunam turun. Dia telah menambahkan penggunaan kuasanya dari hari ke hari, bertahan-tahun lamanya, sehingga sampai kepada peringkat kilang pengeluaran kuasanya tidak mampu membekalkan kuasa yang diperlukannya. Dia terus memaksa jentera kilangnya supaya terus meningkatkan bekalan kuasa. Pada satu peringkat dia menyangka keupayaannya menurun. Sebenarnya dia sentiasa meningkat sehingga dia sampai kepada had maksimum. Pada had maksimum itu dia bertahan, tidak meningkat, lalu dia menyangkakan itu sebagai tanda kemerosotan. Orang yang tidak sedar bahawa dia telah sampai kepada had maksimum keupayaannya, masih juga memaksa jenteranya mengeluarkan kuasa yang lebih, maka orang ini akan menemui mala petaka yang besar. Ibaratnya orang yang tidak yang dia sudah berada di puncak bukit dan dia terus juga menekan minyaknya, dia enggan menekan brek, maka dia akan meluncur turun dengan lajunya lalu terjun ke dalam gaung. Kita boleh temui orang-orang yang sedemikian di dalam berbagai-bagai golongan masyarakat. Seorang seniman pada zaman kegemilangannya berjaya menghasilkan karya yang bermutu tetapi dia sampai kepada tahap memaksa dirinya melakukan lebih daripada kemampuannya, dia tidak lagi mampu menghasilkan karya bermutu. Seorang pemimpin yang asalnya berkarismatik, apabila sampai kepada peringkat memaksa dirinya agar lebih berkarismatik, dia akan berubah menjadi seorang badut. Seorang ahli perniagaan yang tidak tahu mengubah haluan apabila dia sampai ke penghujung bidangnya akan membawa kejatuhan kepada empayarnya. Seorang pelajar yang memaksa dirinya agar belajar lebih daripada kemampuannya akhirnya terperangkap untuk membaca ayat yang sama berulang-ulang dan dia tidak berdaya untuk berpindah kepada ayat yang lain.

Sesiapa sahaja yang sampai kepada benteng kebuntuan hendaklah membuat kaji-selidik mengenai dirinya. Orang yang mengikuti kedegilan nafsunya dengan merempuh benteng kebuntuan itu akan tercampak ke dalam dimensi lain yang tidak ada kenyataan di dalamnya. Apa yang ada hanyalah kekeliruan. Orang sesat di dalam kekeliruan akan lebih sukar untuk kembali ke alam nyata. Tidak sedikit bilangan manusia yang sesat di dalam alam kekeliruan dan tidak dapat kembali ke alam nyata, kesudahannya mereka bermastautin di hospital sakit jiwa. Jadi, janganlah cuba-cuba menembusi benteng kebuntuan itu, sekalipun anda seorang yang berpendidikan tinggi dan berilmu banyak kerana segala sesuatu mempunyai hadnya termasuklah ilmu anda.

Benteng kebuntuan adalah isyarat supaya anda berehat, bertenang dan mengosongkan fikiran anda daripada bahan-bahan berkaitan pekerjaan. Anda perlu mengambil cuti dan memisahkan secara menyeluruh dengan pekerjaan anda buat seketika. Anda mesti berhadapan dengan salah satu daripada dua jenis kebimbangan. Pertama, anda keberatan untuk pergi jauh dari tempat kerja anda mungkin kerana anda bimbang jika anda tidak ada pekerja-pekerja lain tidak dapat mengeluarkan hasil sebagaimana ketika anda ada. Kemungkinan yang kedua ialah anda bimbang jika semasa ketiadaan anda ada pekerja di bawah anda mampu menghasilkan kerja yang lebih baik daripada apa yang anda dapat hasilkan, dan dengan demikian imej anda dan kedudukan anda tergugat. Walau jenis apa daripada dua jenis kebimbangan ini, ia akan menguasai anda dan menjadi racun yang boleh membunuh anda jika anda enggan melepaskannya.

Sekiranya anda bimbang dengan ketiadaan anda (kebimbangan pertama), kerja tidak dapat berjalan dengan baik, maka anda pergilah melawat Makam Pahlawan. Di sana anda boleh bertafakur mengambil iktibar. Di Makam Pahlawan itu bersemadi jasad tiga orang bekas Perdana Menteri negara. Semasa era Perdana Menteri Pertama rakyat umum berasa bimbang dan kurang yakin ada orang lain yang dapat mengambil alih jawatan tersebut dan menjalankan tugas sebaliknya. Bila Perdana Menteri Pertama mengundur diri jawatan tersebut diambil alih oleh orang lain di tengah-tengah kebimbangan dan ketidakyakinan rakyat umum. Perdana Menteri kedua membuktikan kebimbangan rakyat tidak berasas. Pembangunan negara terus berkembang sehingga menimbulkan kekaguman rakyat. Kekaguman itu sekali lagi melahirkan kebimbangan pada rakyat. Rakyat bimbang Perdana Menteri ketiga tidak mampu meneruskan arus pembangunan yang sedang pesat mengalir. Perdana Menteri ketiga membuktikan ketegasan dan disiplinnya mampu meneruskan perjuangan yang ditinggalkan dua orang Perdana Menteri sebelumnya. Kemudian Perdana Menteri keempat mengambil alih jawatan yang paling penting di dalam negara itu. Beliau telah berjaya membawa perubahan besar kepada negara dalam banyak segi sehingga negara dikenali di seluruh dunia. Hal demikian menyebabkan ada sebahagian rakyat berasa bimbang dan menggertak diri mereka sendiri apakah yang akan terjadi bila tiba masanya Perdana Menteri yang sangat berwawasan ini mengundurkan diri. Apakah penggantinya mampu merealisasikan wawasan yang diasaskannya? Rakyat terus dihantui oleh kebimbangan demi kebimbangan. Tetapi, bertafakur di Makam Pahlawan membuat kita yakin bahawa negara tidak akan berhenti melahirkan pahlawan-paahlawan yang akan mengharumnkan nama negara ke seluruh dunia. Mungkin satu hari nanti lahir pahlawan-pahlawan yang akan memegang jawatan Setiausaha Agung Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu, membawa negara mengatasi Jepun dalam bidang teknologi, membawa negara menjadi satu kuasa besar dan lain-lain.

Kebimbangan yang kedua ialah anda takut kedudukan anda tergugat jika orang lain mampu menjalankan tugas anda. Mungkin kebanyakan orang menganggap kebimbangan begini sebagai satu perkara kecil yang tidak memberi kesan kepada kehidupan manusia. Jika kita kaji perjalanan sejarah dunia kita akan dapati kebimbangan yang dianggap kecil ini telah banyak merosakkan kehidupan manusia dan mengubah perjalanan sejarah. Ramai bos yang tidak memberi kesempatan kepada pegawai-pegawainya yang berpotensi kerana takut kedudukannya terancam. Ramai pemain bola sepak veteran sengaja memisahkan pemain baharu ketika latihan agar bakat pemain baharu itu tidak terserlah. Kebimbangan yang demikian juga membuat seorang raja menghalau adiknya dari negerinya atau memenjarakan adiknya itu agar tidak ada orang yang layak menggugat takhtanya. Kebimbangan yang seperti ini juga membuat pemimpin politik ‘menutup pintu’ kepada tokoh-tokoh politik yang boleh mencabar kedudukannya.

Kebimbangan yang nampaknya kecil ini sebenarnya adalah satu tenaga yang kuat dan sukar dikalahkan. Samalah seperti anak kecil yang takutkan hantu. Walau semua orang mengatakan hantu tidak wujud namun, anak kecil itu tetap takutkan hantu kerana hantu benar-benar wujud dalam khayalan dan fikirannya. Fikiran orang dewasa juga boleh diganggu oleh hantu dalam bentuk takut dan bimbangkan masa depan. Ketakutan dan kebimbangan seperti ini benar-benar wujud dalam diri seseorang itu, sama seperti penyakit barah yang mengenai tubuh badan. Apa yang penting bagi orang yang berkenaan ialah dia perlu menerima hakikat penyakitnya itu, sebagaimana pesakit barah menerima hakikat penyakitnya. Dia tidak perlu berasa malu untuk berubat demikian, sebagaimana pesakit barah tidak malu memberitahu doktor tentang penyakitnya. Jika seseorang itu berjaya mengakui dirinya berpenyakit bermakna dia sudah berjaya mengubati separuh daripada penyakit itu. Proses yang seterusnya adalah lebih mudah.

Sebaiknya orang yang menghidapi penyakit begini perlu menemui pakar psikologi dan menjalani rawatan psychotherapy. Pakar psikologi membantu pesakit menyelam ke dalam lautan sejarah hidupnya dan mencari serta mengenal-pasti punca-punca, gejala-gejala atau kejadian-kejadian yang telah mempengaruhi dan menguasai pesakit sehingga terbentuk sifat-sifat yang merosakkan dirinya sendiri. Pesakit dibawa melihat bagaimana kejadian yang sekian lama berlaku dahulu dapat mempengaruhi hidupnya. Pesakit juga dibawa memahami bagaimana dia telah membiarkan Kejadian menguasai dirinya dan bukan dia yang menguasai kejadian yang menimpanya. Pesakit diberikan kesedaran tentang apa yang akan terjadi apabila dia melepaskan kawalan terhadap dirinya dan tanpa disedarinya dia telah membiarkan dirinya ‘dirasuk’ oleh anasir luar yang dibawa oleh kejadian yang mengenainya. Bila dia dirasuk dia kehilangan sifatnya yang asli dan mengambil sifat yang terhasil daripada kejadian yang merasuknya itu sebagai sifatnya sendiri. Dia tidak sedar yang dia sudah menjadi tunggangan anasir kejadian yang menimpanya.

Kejadian yang berlaku semasa kanak-kanak banyak mempengaruhi dan menguasai seseorang dan membentuk peribadi yang dibawa sehingga mati. Misalnya, seorang ahli yang berjaya dalam kerjayanya, apabila ditanya bagaimana dia boleh berminat menjadi seorang politikus, dia mengeluarkan sekeping gambar hitam-putih yang dikerat dari suratkhabar yang telah lusuh. Gambar itu menunjukkan seorang kanak-kanak yang sedang bersalaman dengan Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj. Ahli politik itu memberitahu bahawa kanak-kanak dalam gambar itu ialah dirinya sendiri ketika berumur enam tahun. Tangannya pernah sekali bersalaman dengan Perdana Menteri. Mereka bersalam hanya beberapa saat sahaja namun, salaman ajaib itu telah memahatkan cita-cita dan azamnya untuk menjadi seorang ahli politik, macam Tunku Abdul Rahman. Dia tidak berganjak daripada cita-citanya yang tercipta daripada sentuhan Perdana Menteri itu.

Bagaimana pula kejadian pada zaman kanak-kanak dapat mempengaruhi seseorang menjadi ketagih kerja dan bimbangkan masa depan?

Kes yang diibuat kajian

Darif adalah anak yang paling tua dalam satu keluarga yang sangat miskin. Dia mempunyai lima orang adik beradik semuanya. Keluarganya tinggal di sebuah pondok buruk beratap nipah. Bila hari hujan tidak ada satu ruang di dalam pondok itu yang cukup luas bagi menampung seorang manusia untuk tidur tanpa terkena air hujan. Darif pernah mengalami kejadian serpihan atap nipah jatuh ke dalam pinggan ketika dia sedang makan nasi. Darif dipaksa oleh kemiskinan keluarganya supaya menyaksikan peristiwa adik bongsunya yang sangat disayanginya diserahkan kepada sepasang suami isteri yang datang dari bandar. Berpisah dengan adik bongsu tersayang sangat menyayat hatinya tetapi dia tidak berkuasa berbuat apa-apa. Dia tidak menyalahkan ibu bapanya kerana berubat demikian. Dia sedar semuanya itu terjadi disebabkan kemiskinan yang mereka hadapi. Diam-diam Darif berazam untuk membawa dirinya dan keluarganya keluar dari alam kemiskinan itu dan dia mengambil semula adik bongsu kesayangannya yang ‘dirampas’ daripadanya. Cita-cita, azam dan tekad membuat Darif belajar bersungguh-sungguh. Dia tidak memperdulikan hal lain kecuali pelajarannya. Dia merasakan orang lain tidak memperdulikannya kerana keluarganya miskin. Kaum keluarga sebelah ibu dan bapanya tidak pernah menjenguk mereka kerana mereka orang miskin. Darif mengalami peristiwa sedih kali keduanya apabila ibunya meninggal dunia. Hanya beberapa orang sahaja yang mengiringi jenazah ibunya ke tanah perkuburan. Darif melihat orang miskin sepertinya hidup tidak diperdulikan dan mati juga tidak diperdulikan. Masyarakat tidak memperdulikan keluarganya kerana mereka miskin. Darif yang miskin itu menyisihkan dirinya daripada masyarakat. Dia hanya bertemankan pelajarannya.

Satu hari di dalam kelasnya, Darif telah tersalah membuat karangan dan guru darjahnya menjadikan kesalahan itu sebagai teladan kepada murid-murid yang lain. Darif dipaksa membacakan karangannya di hadapan kelas. Semua murid mentertawakannya. Darif berasa sangat terhina. Walaupun dia anak orang miskin tetapi dia masih mempunyai harga diri. Dia tidak suka ditertawakan. Sejak hari itu dia sangat cermat dan teliti dalam membuat tugasan sekolahnya. Dia tidak mahu maruahnya tercemar lagi. Dipendekkan cerita Darif telah berjaya dalam persekolahannya. Dia kemudiannya mendapati pekerjaan yang baik. Pada hari pertama dia melaporkan diri bosnya telah memberi peringatan bahawa dia mahu melihat pekerja-pekerja di bawahnya bekerja dengan rajin, jujur, cermat dan berdedikasi. Dia tidak akan bertolak ansur dengan pekerja yang tidak mampu menyumbangkan hasil kerja yang baik. Darif memegang sungguh-sungguh pada peringatan pertama bosnya itu. Dia tidak mahu kehilangan pekerjaannya dan hidup susah seperti bapanya. Dia menumpukan sepenuh perhatian kepada pekerjaannya. Dia tidak menghiraukan apa yang berlaku di sekelilingnya. Tumpuannya hanyalah pekerjaan. Dia sentiasa mencari jalan memperbaiki mutu kerjanya. Hari-hari yang baharu menampakkan mutu kerja Darif yang lebih baik, sentiasa meningkat kebaikannya sehingga mencapai peringkat cemerlang. Darif dinaikkan pangkat dan kemudian dinaikkan lagi ke pangkat yang lebih tinggi sehingga dia menjadi orang penting dalam organisasinya. Dia menjadi mata yang mengawasi perjalanan organisasinya. Dia terlibat membuat dasar organisasi. Dia adalah umpama jantung yang menghantar darah kepada semua anggota organisasinya. Begitulah kejayaan yang telah dicapai oleh Darif yang asalnya seorang anak miskin yang terpaksa berpisah daripada adik bongsu kesayangannya, dihina oleh kawan-kawan sedarjahnya dan disisih oleh masyarakat.

Mengapa Darif mudah tersinggung dengan kritikan ketuanya? Jika diselam dengan mendalam ke dalam lautan sejarahnya maka akan didapati ia berkait rapat dengan peristiwa guru kelas yang telah menjadikannya bahan tertawan. Peristiwa tersebut sentiasa hidup dalam jiwanya. Setiap kali ketuanya membuat kritikan terhadap dirinya, ‘lampu’ peristiwa itu akan menyala. Keadaan ini bukan bermakna wajah guru darjahnya itu yang sentiasa muncul dalam fikiran Darif. Perkara pokok yang menghantui fikiran Darif ialah pengalamannya yang merangkumi perasaan dan sebagainya.

Kita ambil satu contoh. Katakan kita pernah terpegang seekor ular pada masa lalu. Pengalaman itu melahirkan rasa geli yang amat sangat. Kejadian memegang ular hanyalah satu pengalaman yang berlaku beberapa ketika sahaja tetapi rasa geli yang lahir daripadanya tertanam dan tersembunyi erat dalam jiwa kita. Rasa geli itu akan muncul apabila kita berhadapan dengan sesuatu yang menyerupai ular, misalnya tali atau tali pinggan.

Peristiwa adalah alat yang melahirkan sesuatu daya-rasa atau sifat. Misalnya, seorang pemuda pernah dikecewakan oleh seorang gadis. Pengalaman itu melahirkan sifat tidak mempercayai semua perempuan pada jiwa pemuda tersebut. Setiap kali ada perempuan yang cuba mendekati pemuda itu maka perempuan tersebut akan mendapat layanan yang kasar. Begitulah juga keadaan Darif yang memakai sifat-sifat yang terbentuk oleh kejadian yang menimpanya terutamanya ketika dia kanak-kanak.

Mengapa pula Darif sangat sensitif dengan isterinya? Kehidupan awalnya membuat Darif bermusuhan dengan kemiskinan. Kemiskinan adalah musuh tradisinya. Dia telah berusaha bersungguh-sungguh, berjuang dan berkorban sehingga akhirnya dia berjaya mengalahkan musuhnya itu. Kejayaan dalam pekerjaan adalah kemenangan baginya. Bila isterinya cuba menariknya daripada hal-hal yang berkaitan dengan pekerjaannya, dia merasakan isterinya tidak menghargai pengorbanan dan kejayaannya. Baginya tanpa pengorbanan dan kejayaan itu tidak mungkin mereka sekeluarga boleh hidup senang, tidak seperti keluarganya di kampung dahulu. Sesiapa sahaja yang tidak menyebelahi pekerjaannya bermakna mereka menyebelahi musuh tradisinya. Dia boleh menerima jika orang lain berbuat demikian tetapi dia sangat tersinggung jika isterinya sendiri bersefahaman dengan musuhnya. Atas dasar yang sama dia mudah naik radang dengan anaknya. Darif pernah mengalami penderitaan batin akibat berpisah daripada adik bongsunya. Perpisahan itu menyebabkan terjadi kekosongan pada satu bahagian daripada hatinya. Kekosongan tersebut melahirkan satu bentuk peribadi pada dirinya. Anaknya menjadi suis yang menyalakan peribadi tersebut. Kemarahannya kepada anaknya lebih merupakan rasa kecewanya terhadap dirinya kerana tidak berdaya menghalang perpisahan daripada adik bongsunya dahulu. Pada zahirnya dia memarahi anaknya tetapi hakikatnya dia memarahi dirinya sendiri ketika dia kanak-kanak dahulu.

Darif mencapai kejayaan dalam kerjayanya. Tetapi, dia terus juga menambahkan kelajuannya kerana dia telah mendidik dirinya bertahan-tahun menggunakan keupayaan pada aras yang maksimum. Dia hanya mahu menambahkan kelajuan sahaja. Sikap ini mengakibatkan dia kelesuan dan membawanya sesat dalam kebuntuan.
Darif boleh mengesan punca penyakitnya dengan menyelam ke dalam lautan sejarahnya sendiri. Pengetahuannya tentang proses pembentukan sifat dan keperibadiannya akan membantunya mengubati penyakitnya. Perjalanan kehidupan telah mengasuhnya supaya mempunyai jiwa yang kuat. Perkara ini adalah bagus. Kekuatan jiwa itu telah membawanya mencapai apa yang dia cita-citakan. Kesilapannya hanya sedikit sahaja iaitu dia membiarkan kekuatan jiwanya itu mengawal dirinya dia sendiri yang mengawal kekuatan itu.

Kita misalkan jiwa sebagai sebuah negara. Negara tersebut dijajah dan rakyat perlu menentang penjajahan tersebut. Rakyat memerlukan pemimpin yang berjiwa kuat dan mempunyai satu bentuk keperibadian yang boleh memandu dan memberi semangat kepada rakyat untuk berjuang. Biasanya pemimpin yang berjiwa dan berperibadian demikian, walaupun berjaya membawa kemerdekaan kepada negaranya namun, dia mempunyai kekurangan dalam menggunakan sebaik mungkin kemerdekaan yang telah dicapai. Banyak negara di dunia mengalami kemunduran selepas mencapai kemerdekaan dan dipimpin oleh pejuang kemerdekaan. Hal ini disebabkan semangat menentang penjajah berkobar terus, tidak berubah menjadi semangat membangun negara. Perubahan ke arah yang lebih baik hanya berlaku apabila negara tersebut diperintah oleh orang lain yang tidak terlibat dalam menentang penjajah. Semangat dan kekuatan mencari kemerdekaan boleh merosakkan kemerdekaan jika tidak dikawal. Perkara yang sama juga boleh terjadi kepada diri kita. Kekuatan untuk mencapai kejayaan, dan kekuatan mengawal kejayaan yang sudah diperolehi adalah berbeza. Kejayaan diperolehi dengan kekuatan yang melonjak-lonjak dan kurang kawalan, Setelah kejayaan diperolehi kekuatan tersebut perlu dikawal agar kejayaan tidak menjadi rosak.

Darif perlu menyusun semula dirinya dengan meletakkan semua peralatan yang ada Padanya, di bawah kawalan yang matang dan berhemah. Darif perlu mengubah peranannya daripada menjadi ‘mata’ yang mengawasi anggota organisasi kepada ‘jambatan’ yang menyambung individu dalam organisasi. Dia tidak perlu menjadi nadi organisasi, dia hanya perlu menjadi penyelaras yang mengharmonikan perjalanan organisasi. Dia tidak perlu melihat kepada pencapaian peribadinya tetapi melihat pencapaian kumpulannya. Dia hendaklah lebih yakin untuk mengagihkan kerja kepada individu-individu di bawahnya. Perubahan sikap begini akan menjadikannya lebih bijak mengawal pekerjaan tanpa menjejaskan produktiviti secara berkumpulan. Pada masa yang sama juga dia berpeluang untuk mengisi masanya bersama-sama keluarga dan masyarakat.

Darif adalah contoh manusia yang terjebak dalam penyakit ketagih kerja akibat pengalaman hidup sewaktu kecil. Ada juga orang yang menjadikan pekerjaan sebagai tempat pelarian kerana masalah rumahtangga.

Friday, December 10, 2010

Bom Jangka Dalam Diri


Setiap individu membawa bersama-sama bom jangkanya. Sekali sekala masyarakat dikejutkan oleh bom jangka yang sudah sampai masa untuk meletup. Masyarakat menganggapnya sebagai satu Kejadian yang biasa berlaku dalam kehidupan seharian. Peristiwa yang mengejutkan itu diperkatakan beberapa ketika kemudian dilupakan. Masyarakat lupa bahawa banyak lagi bom yang belum meletup. Tuan punya bom yang sudah meletup itu mungkin memiliki beberapa biji lagi bom yang belum meletup. Dia dibiarkan bebas bergerak di dalam masyarakat dengan membawa bom-bom yang masih aktif.

Bom individu mempunyai kekuatan yang berbeza-beza dalam menggoncangkan masyarakat. Ada yang lemah dan ada yang kuat. Seorang suami yang memukul isterinya hanya menggoncangkan keluarganya dan mungkin juga jirannya. Seorang petani di sebuah kampung yang menetak seekor kerbau yang memakan tanamannya boleh menggemparkan kampungnya dan mungkin juga kampung yang berhampiran. Seorang askar yang mengamuk di Chow Kit Road dengan menggunakan ‘machine gun’ mencemaskan Seluruh negara. Begitulah kekuatan bom-bom individu yang berbeza-beza. Bom-bom individu boleh bergabung untuk menghasilkan tenaga yang lebih kuat. Satu kumpulan orang awam yang bertempur dengan pihak polis di Kampung Memali menggemparkan Seluruh negara. Peristiwa 13 Mei menakutkan seluruh rakyat dan menarik perhatian dunia. Penaklukan Iraq ke atas Kuwait membawa lebih 50 buah negara ke medan perang dan menarik tumpuan seluruh dunia.

Peristiwa Memali sudahpun tamat. Peristiwa 13 Mei sudahpun tamat. Perang Teluk juga sudah tamat. Tetapi, bomb-bom yang masih aktif bertebaran di Seluruh dunia menanti masa untuk meletup.

Penyakit yang melibatkan tubuh badan mudah dikesan dan diubati. Sebaliknya penyakit bom jangka pula lebih rumit kerana kehadirannya tidak disedari. Penyakit tersebut tidak menawan mangsanya dengan tiba-tiba. Ia mengambil masa yang agak lama untuk menguasai mangsanya. Masa menyebelahinya kerana penyakit ini tidak diganggu selama ia menjalankan aktiviti menguasai mangsanya. Si mangsa tidak menyedari bahawa satu kuasa luar sedang cuba menaklukinya. Dia merasakan yang dia sendiri mengawal dirinya dalam melakukan aktiviti berkenaan, bukan dia dikawal untuk melakukannya. Apabila penyakit itu telah kuat maka ia menguasai sepenuhnya si mangsa itu dan memakaikan sifat-sifatnya kepada mangsa berkenaan. Si mangsa pula tidak menganggapkan sifat baharu yang menguasainya itu sebagai pendatang haram. Sebaliknya dia menganggapkan dan merasakan yang sifat-sifat itu sebagai sifat dan keperibadiannya sendiri. Misalnya, seorang suami yang sudah berkahwin lebih daripada lima tahun tidak pernah memikul isterinya, tetapi dia menghidapi satu penyakit tanpa disedarinya. Apabila penyakit itu sudah berjaya menguasainya maka dia diberi sifat baharu iaitu gemar memikul isteri. Dia berasa seronok memukul isterinya. Dia tidak merasakan yang sifat baharu itu adalah sifat yang dipaksakan ke atas dirinya. Dia merasakan sifat tersebut adalah sifat dirinya sendiri. Dia tidak merasakan dirinya berpenyakit. Begitu juga dengan orang yang tidak pernah pergi ke tempat pelacuran. Apabila satu jenis penyakit menguasainya dia diheret ke sarang pelacur dan sejak itu dia menjadi berminat untuk ke tempat itu. Dia tidak lagi memperdulikan isteri dan anak-anaknya. Ugutan tentang AIDS tidak melemahkan semangatnya. Fikirnya orang lain yang kena AIDS, dia tidak kena dan tidak akan kena. Begitulah kuatnya pengaruh penyakit yang dianggap sebagai bukan penyakit itu.

Contoh Ali dan Ah Chong serta Peristiwa 13 Mei

Ali dan Ah Chong sama-sama dilahirkan di Kampung Damai. Mereka membesar bersama-sama menjadi kawan yang akrab. Mereka belajar di sekolah rendah yang sama dan di dalam kelas yang sama. Begitu juga dengan persekolahan menengah mereka. Setelah tamat persekolahan menengah baharulah mereka berpisah. Ah Chong bekerja di Kuala Lumpur dan Ali bekerja di Johor Bahru. Mereka tidak berjumpa beberapa tahun. Satu hari Ali pergi bercuti ke Kuala Lumpur. Dia menginap di sebuah hotel. Malamnya Ali mendengar bunyi bising di luar bilik hotelnya. Ali keluar dan mendapati satu kumpulan pemuda Melayu bergaduh dengan satu kumpulan pemuda Cina. Salah seorang pemuda Melayu yang bergaduh itu tercampak berhampiran dengan Ali. Tubuhnya berlumuran darah. Di tangannya ada sebelah pisau. Ali terus mengambil pisau dari tangan pemuda Melayu itu dan dia meluru ke arah kumpulan yang sedang bergaduh itu. Ali dapat menikam seorang pemuda Cina tetapi pemuda Cina itu sempat membenamkan kapaknya ke kepala Ali. Mereka sama-sama rebah ke lantai. Ali memandang pemuda Cina yang ditikamnya dan pemuda itu memandang kepada Ali. Mata Ali terbeliak dan mata pemuda Cina itu juga terbeliak. Keluar perkataan dari mulut Ali, “Ah Chong, maafkan aku”. Pemuda Cina itu membalas, “Ali, maafkan aku”. Mereka berdakapan dan sama-sama menutup mata buat kali penghabisan. Ali dan Ah Chong tidak pernah menyedari selama mereka hidup di Kampung Damai dahulu mereka telah membawa bom hidup yang meragut nyawa mereka pada 13 Mei 1969.

Oleh kerana bahayanya penyakit-penyakit bom jangka itu, marilah kita memupuk kesedaran agar mengawasi kewujudan dan aktivitinya. Marilah kita membuat kajian terhadap beberapa kes supaya kita lebih memahami tentang penyakit yang kita abaikan selama ini. Mudah-mudahan jika ada di antara kita yang dikuasai oleh penyakit tersebut, kita dapat menyedarinya dan mengambil tindakan yang wajar mengubatinya.

Monday, November 29, 2010

KEMISTERIAN PENYAKIT


Bila disebut sahaja tentang penyakit terbayanglah kepada kita penyakit-penyakit yang pernah kita alami dan dialami juga oleh orang lain. Ada penyakit yang menyerang tubuh badan dan ada penyakit yang menyerang jiwa atau perasaan. Berbagai-bagai istilah digunakan untuk membezakan di antara satu penyakit dengan penyakit yang lain. Dalam senarai nama-nama penyakit semua huruf dari A hingga ke Z digunakan, menunjukkan banyaknya penyakit-penyakit yang telah dikesan dan dikenalpasti oleh manusia. Kadang-kadang seseorang pesakit lebih takut kepada istilah penyakit daripada penyakit itu sendiri. Istilah yang paling ditakuti oleh manusia zaman ini ialah AIDS kerana ilmu perubatan belum mempunyai kemampuan yang memuaskan untuk menangani penyakit tersebut.

Penyakit bukan sahaja melanda masyarakat dan manusia malah haiwan dan tumbuh-tumbuhan juga berhadapan dengan penyakit. Benda-benda galian juga menghadapi penyakit. Contohnya besi, penyakitnya berkarat dan nasi pula penyakitnya ialah basi. Penyakit Adalah sesuatu yang menyeluruh, menyerang yang bernyawa dan yang tidak bernyawa. Apabila penyakit menyerang yang bernyawa maka mangsanya diheret kepada kematian. Bila penyakit menyerang yang tidak bernyawa maka mangsanya diheret kepada kebinasaan iaitu rosak, reput atau hancur.

Penyakit menjadi musuh utama manusia. Manusia tidak menyerah bulat-bulat kepada keganasannya. Dalam menangani masalah penyakit, manusia mengambil langlah-langkah mengubati orang yang telah dihinggapi penyakit dan melakukan pencegahan kepada yang belum berpenyakit. Perbelanjaan yang besar digunakan bagi tujuan rawatan dan pencegahan tersebut. Kajian demi kajian dilakukan, hasilnya muncullah para doctor yang pakar dalam semua bidang penyakit. Muncullah ubat-ubatan yang boleh mengubati penyakit. Hospital dibina di merata-rata tempat. Tidak cukup dengan perubatan moden, ada pula perubatan tradisional, yang semuanya dituju untuk mengubati penyakit atau mencegahnya.
Manusia boleh mencegah dan mengubati tetapi tidak berupaya untuk menghapuskan penyakit. Seseorang yang belum terkena penyakit boleh melakukan usaha pencegahan sehingga dia terhindar daripada penyakit tersebut. Orang yang telah diserang penyakit boleh berubat sehingga penyakitnya sembuh namun, tidak ada ubat dan alat untuk menghapuskan penyakit. Penyakit akan berjalan terus dari satu orang kepada orang yang lain. Apa yang manusia lakukan. Adalah merawat kesan daripada tindakan penyakit atau mengadakan langkah kawalan dari terkena kesannya sedangkan penyakit itu sendiri tidak dapat ditangani. Bagaimana mahu menangani penyakit sedangkan tidak ada yang pernah melihat penyakit dan tidak diketahui hakikatnya yang sebenar. Apa yang dilihat atau diketahui. Adalah kesan atau akibat dari tindak tanduk penyakit sementara hakikat penyakit itu sendiri tersembunyi. Manusia boleh merasai kesakitan tetapi mereka tidak boleh melihat atau menjelaskan apakah yang sebenarnya kesakitan itu. Kehadirannya boleh dirasakan tetapi tidak boleh dirupakan dan diperjelaskan.

Penyakit yang melibatkan tubuh badan biasanya mudah dikesan. Pesakit menyedari yang dia berpenyakit walaupun dia tidak pasti apakah penyakitnya. Kesedaran tersebut membawanya berjumpa dengan doctor untuk mendapatkaan rawatan. Jadi, sebarang penyakit yang mengenai tubuh badan mudah dikesan dan rawatannya senang didapati di hospital dan di klinik-klinik yang terdapat di merata tempat.

Namun, terdapat banyak penyakit yang tidak mengenai tubuh badan tetapi sangat sukar dikesan. Orang yang berpenyakit tidak mengetahui dan tidak menganggap dirinya berpenyakit. Bahkan kebanyakan manusia menganggap penyakit tersebut sebagai bukan penyakit. Tetapi, sekiranya direnung dengan mendalam didapati penyakit yang tidak dianggap sebagai penyakit itu sangat membahyakan kepada kehidupan manusia, lebih berbahaya daripada penyakit yang menyerang tubuh badan. Cuba kita perhatikan akibat yang timbul daripada penyakit-penyakit yang dianggap sebagai bukan penyakit itu.

CONTOH PERTAMA

Seorang kanak-kanak berumur tiga tahun mati akibat didera. Seluruh masyarakat mengakui bahawa kematian itu Adalah akibat deraan. Perbuatan mendera adalah perubatan yang kejam. Orang yang melakukannya dikatakan seorang yang kejam. Si pendera itu dianggap sebagai seorang yang kejam bukan sebagai seorang yang berpenyakit. Kita tidak melihat bahawa orang tersebut menghidapi penyakit yang menyebabkan dia boleh bertindak kejam dan ganas. Kekejaman bukanlah sifatnya tetapi ia adalah sifat penyakit yang dihidapinya. Oleh sebab orang tadi tidak tahu dia berpenyakit dan orang lain juga tidak sedar dia berpenyakit maka penyakit itu dapat bergerak dengan bebas menguasai orang itu sehingga dia tidak ada daya melawan. Bila penyakit sudah dapat menguasainya, maka penyakit tersebut menyalurkan sifat-sifatnya kepada orang tadi. Si mangsa hanya menjadi alat kepada penyakit yang menguasainya. Penyakit itulah yang mendera kanak-kanak berkenaan sehingga mati, dengan menggunakan manusia sebagai alatnya.

CONTOH KEDUA

Seorang isteri cuba sedaya upaya untuk menyenangkan hati suaminya. Dia bersopan santun dengan isterinya, menguruskan rumahtangga dengan baik dan menjaga keperluan suaminya dengan teratur. Pendek kata jika ada pertandingan isteri mithali maka sang isteri ini layak memenanginya. Secara lojiknya sang suami tentunya berpuas hati mempunyai isteri yang baik serta bertanggungjawab dan tentunya sang suami juga menjadi suami yang baik dan bertanggungjawab. Tetapi, yang lojik tidak terjadi sebaliknya yang tidak lojik pula yang berlaku. Sang suami tidak pernah menunjukkan sikap berpuas hati dengan isterinya. Dia sentiasa mengomel. Ada sahaja perbuatan isterinya yang tidak kena pada pandangannya. Bukan setakat itu sahaja bahkan sang suami gemar memikul isterinya tanpa alasan yang munasabah. Sang isteri pula boleh menerima deraan suaminya seolah-olah deraan itu satu kemanisan bagi rumahtangga mereka. Sang suami gemar menunjukkan kejantanannya dengan memUkul isterinya dan dia berasa puas mendengar isterinya merayu dan menyambahnya. Sang isteri pula merasakan dia telah membuktikan kasih sayangnya dengan menerima deraan suaminya. Bahkan sang isteri itu berasa bangga bila dia mengugut mahu meninggalkan suaminya maka sang suami itu merayu pula kepada isterinya sambil memohon ampun dan maaf atas kekasaran yang telah dilakukannya.

Suami isteri ini menganggap fenomena yang berlaku dalam rumahtangga mereka sebagai sesuatu yang normal. Mereka tidak merasakan yang mereka berdua berpenyakit. Orang di keliling mereka juga tidak menganggap pasangan tersebut berpenyakit. Maka tidak ada usaha pengubatan dilakukan.

CONTOH KETIGA

Satu perlawanan bola sepak semi-pro diadakan di antara pasukan Terengganu dengan pasukan Kelantan. Perlawanan yang berlangsung selama sembilan puluh minit berkesudahan dengan seri. Satu gol pasukan Terengganu tidak dikira kerana ‘off-side’ dan satu gol pasukan Kelantan tidak dikira kerana ‘hand-ball’. Pengadil telah meniupkan wisel menandakan tamat perlawanan. Wisel pengadil menamatkan perlawanan di atas padang tetapi memulakan perlawanan di luar padang. Penyokong kedua-dua pasukan berlawan dengan hebatnya, lebih hebat daripada perlawanan pemain-pemain. Lima orang cedera parah dan dimasukkan ke wad kecemasan, sepuluh orang diberi rawatan pesakit luar, lima puluh orang dimasukkan ke dalam lokap, dua buah bas terbakar, sembilan buah kereta rosak, kedua-dua tiang gol dicabut dan yang paling malang ialah pengadil yang dipukul oleh kedua-dua belah pehak hingga separuh mati. Kejadian seperti ini dianggap perkara biasa dan lambang kemajuan bola sepak, tidak sebagai penyakit yang berbahaya. Penyakit ini dibiarkan hidup subur dan akan menampakkan dirinya sekali lagi pada musim semi-pro akan datang.

CONTOH KEEMPAT

Seorang jutawan telah ditangkap kerana pecah amanah. Dia didapati bersalah kerana menyalahgunakan wang pelabur-pelabur syarikatnya untuk kepentingan peribadi. Jutawan ini sudah mempunyai wang yang banyak yang tidak habis digunakan, mengapa masih juga teringinkan wang orang lain? Dia diterima sebagai pesalah tetapi tidak diiktiraf sebagai pesakit. Dia tidak dianggap sebagai berpenyakit yang memaksanya mengambil wang orang lain yang lebih miskin daripadanya.

CONTOH KELIMA

Seorang suami yang sangat menyayangi isterinya menatang isterinya dengan penuh kasih sayang dan kemewahan. Isterinya pula membalas dengan memberinya layanan yang penuh dengan kemesraan. Bahagia sekali kehidupan mereka. Si suami tidak ragu-ragu untuk meninggalkan rumahnya di bawah jagaan isteri tercinta. Bila dia keluar negeri untuk beberapa hari kerana urusan pekerjaan, dia sangat yakin dengan kesetiaan isterinya. Lantaran sangat rindukan isterinya, satu hari dia memendekkan urusannya di luar negeri. Pada hematnya, sesudah beberapa hari isterinya tidak melihatnya tentu isterinya itu sangat merinduinya, seperti yang dia sendiri rasakan. Dia mahu pulang dengan ‘surprise’.

Dia memasuki rumahnya dengan diam-diam. Dicarinya isterinya di ruang tamu tidak ada. Di dapur juga tidak ada. Agaknya isterinya sedang tidur kerana kesunyian tinggal sendirian. Lalu dia berjalan perlahan-lahan ke bilik tidurnya supaya isterinya akan terkejut nanti apabila melihatnya tiba-tiba sudah berada di sampingnya.

Dia membuka pintu biliknya dengan perlahan-lahan. Apabila dia membuka pintu biliknya dia berhadapan dengan satu pemandangan yang sangat-sangat memeranjatkan. Dia hilang kesedaran dan tidak tahu apa yang berlaku. Apabila kesedarannya datang kembali dilihatnya isterinya sudah menjadi mayat dan di sebelah mayat isterinya terbujur mayat seorang pemuda yang tidak dikenalinya. Dia melihat pistol berada di tangannya tetapi dia tidak ingat bila dia melepaskan tembakan. Peristiwa itu terjadi dengan cepat sekali sehingga dia tidak tahu dan tidak ingat apa yang sebenarnya berlaku. Bila dia dipenjarakan, dia masih tertanya-tanya samada dia atau ada orang lain yang telah menembak isterinya dan pemuda di dalam bilikn tidurnya.

CONTOH KEENAM

Sepasang suami isteri yang lain pula berkongsi kehidupan yang kelihatan sangat bahagia. Si suami tidak pernah menyatakan rasa tidak puas hati terhadap isterinya apalagi memarahinya. Si isteri tidak nampak sebarang tanda yang suaminya menyimpan niat yang tidak baik terhadap dirinya. Kehidupan rumahtangga mereka berjalan dengan baik tanpa sebarang persengketaan. Si suami tidak pernah tidak pulang ke rumah walau bagaimana sibuk sekalipun urusan di luar rumah. Si isteri berasa sangat bertuah mempunyai suami yang tidak cerewet dan tidak tahu memarahi isteri.

Satu hari si suami tidak pulang ke rumah. Si isteri sangat bimbang kerana suaminya tidak pernah berubat demikian. Dia mengagakkan suaminya terlibat dengan kemalangan jalan raya dan mengalami kecederaan yang parah. Kalau tidak masakan suaminya tidak pulang. Dihubunginya pehak polis dan hospital. Pihak polis dan hospital mengesahkan tidak ada sebarang kemalangan yang melibatkan orang yang digambarkan oleh si isteri itu. Si isteri menjadi semakin bingung. Dihubunginya teman-teman suaminya. Mereka juga tidak tahu ke mana suaminya pergi. Mereka menceritakan bahawa suaminya kelihatan biasa sahaja pada setiap hari. Mereka tidak nampak tanda-tanda dia bermasalah. Si isteri menjadi semakin cemas dan tertanya-tanya apakah yang telah terjadi ke atas suaminya.

Pada keesokan harinya pertanyaan si isteri itu terjawab. Posmen membawa sepucuk surat daripada suaminya. Suaminya menulis dengan ringkas sahaja bahawa dia telah menceraikan isterinya dengan talak satu dan alasan yang diberinya ialah jodoh mereka ditakdirkan setakat itu sahaja. Si isteri tercengang. Dia sekali-kali tidak menduga perkara seperti itu berlaku kepadanya. Dia tidak tahu apakah kesalahannya dan dia tidak diberi kesempatan untuk mengetahuinya. Dia tidak dapat memahami apakah yang terjadi kepada suaminya sehingga dia tergamak berubat demikian.

CONTOH KETUJUH

Di sebuah kilang ada seorang pekerja yang sangat rajin. Dia membuat sebarang kerja yang diarahkan kepadanya. Dia tidak pernah merungut walaupun kerja yang diberikan kepadanya berat. Dia juga tidak pernah meminta agar dinaikkan gajinya supaya sepadan dengan kerja yang dilakukannya. Majikannya sangat berpuas hati dengannya dan dia dijadikan pekerja contoh. Satu hari si majikan terkejut menerima surat perletakan jawatan daripada pekerja contoh tadi. Tidak ada sebarang alasan yang diberi. Dia juga tidak menerima sebarang tawaran daripada firma lain. Tidak ada sesiapa mengetahui apakah rancangannya. Setelah meletak jawatan beberapa bulan dia masih lagi menganggur. Mengapa dia meninggalkan pekerjaannya dan memilih jalan menganggur.

Contoh-contoh yang telah diberi menggambarkan tentang penyakit-penyakit yang bukan sekadar sukar dikesan bahkan kebanyakan manusia tidak menganggapnya sebagai penyakit. Apa yang berlaku dianggap sebagai lumrah hidup bukan kesan daripada penyakit. Sikap yang demikian menyebabkan penyakit-penyakit berkenaan bebas bergerak membinasakan kehidupan manusia tanpa dikesan, tanpa dirawat dan tanpa dilakukan langkah pencegahan. Manusia memberi perhatian yang serius kepada penyakit tubuh badan. Mereka sanggup menghabiskan wang yang banyak untuk mengubati penyakit yang menyerang tubuh badannya tetapi membiarkan begitu sahaja penyakit yang lebih merbahaya daripada penyakit tubuh badan ini.

Ada ibu bapa tidak menyedari anaknya menghidapi penyakit yang tenat sehinggalah si anak itu membunuh diri. Guru-guru tidak mengetahui muridnya berpenyakit sehinggalah murid itu tidak datang ke sekolah. Majikan tidak mengetahui pekerjanya berpenyakit sehinggalah pekerja itu menggelapkan wang syarikat. Seorang Presiden tidak mengetahui Setiausaha Negaranya berpenyakit sehinggalah si Setiausaha Negara itu menjual rahsia kerajaan kepada musuh negara. Banyak lagi perkara yang lahir dari penyakit yang dianggap sebagai bukan penyakit. Boleh dikatakan kita semua mempunyai sedikit atau banyak penyakit daripada jenis yang tidak disedari itu. Kita adalah umpama bom jangka yang mungkin meletup bila-bila masa sahaja di tengah-tengah masyarakat. Sebelum bom jangka kita meletup kita menyangkakan diri kita orang yang normal dan orang yang di sekeliling kita juga menyangka kita normal.

Friday, November 26, 2010

Syarah Hikam (1)


SEBAHAGIAN DARIPADA TANDA BERSANDAR KEPADA AMAL (PERBUATAN ZAHIR) ADALAH BERKURANGAN HARAPANNYA (SUASANA HATI) TATKALA BERLAKU PADANYA KESALAHAN.

Imam Ibnu Athaillah memulakan Kalam Hikmat beliau dengan mengajak kita merenung kepada hakikat amal. Amal boleh dibahagikan kepada dua jenis iaitu perbuatan zahir dan perbuatan hati atau suasana hati berhubung dengan perbuatan zahir itu. Beberapa orang boleh melakukan perbuatan zahir yang serupa tetapi suasana hati berhubung dengan perbuatan zahir itu tidak serupa. Kesan amalan zahir kepada hati berbeza antara seorang dengan seorang yang lain. Jika amalan zahir itu mempengaruhi suasana hati, maka hati itu dikatakan bersandar kepada amalan zahir. Jika hati dipengaruhi juga oleh amalan hati, maka hati itu dikatakan bersandar juga kepada amal, sekalipun ianya amalan batin. Hati yang bebas daripada bersandar kepada amal sama ada amal zahir atau amal batin adalah hati yang menghadap kepada Allah s.w.t dan meletakkan pergantungan kepada-Nya tanpa membawa sebarang amal, zahir atau batin, serta menyerah sepenuhnya kepada Allah s.w.t tanpa sebarang takwil atau tuntutan. Hati yang demikian tidak menjadikan amalnya, zahir dan batin, walau berapa banyak sekalipun, sebagai alat untuk tawar menawar dengan Tuhan bagi mendapatkan sesuatu. Amalan tidak menjadi perantaraan di antaranya dengan Tuhannya. Orang yang seperti ini tidak membataskan kekuasaan dan kemurahan Tuhan untuk tunduk kepada perbuatan manusia. Allah s.w.t Yang Maha Berdiri Dengan Sendiri berbuat sesuatu menurut kehendak-Nya tanpa dipengaruhi oleh sesiapa dan sesuatu. Apa sahaja yang mengenai Allah s.w.t adalah mutlak, tiada had, sempadan dan perbatasan. Oleh kerana itu orang arif tidak menjadikan amalan sebagai sempadan yang mengongkong ketuhanan Allah s.w.t atau ‘memaksa’ Allah s.w.t berbuat sesuatu menurut perbuatan makhluk. Perbuatan Allah s.w.t berada di hadapan dan perbuatan makhluk di belakang. Tidak pernah terjadi Allah s.w.t mengikuti perkataan dan perbuatan seseorang atau sesuatu.Sebelum menjadi seorang yang arif, hati manusia memang berhubung rapat dengan amalan dirinya, baik yang zahir mahu pun yang batin. Manusia yang kuat bersandar kepada amalan zahir adalah mereka yang mencari faedah keduniaan dan mereka yang kuat bersandar kepada amalan batin adalah yang mencari faedah akhirat. Kedua-dua jenis manusia tersebut berkepercayaan bahawa amalannya menentukan apa yang mereka akan perolehi baik di dunia dan juga di akhirat. Kepercayaan yang demikian kadang-kadang membuat manusia hilang atau kurang pergantungan dengan Tuhan. Pergantungan mereka hanyalah kepada amalan semata-mata ataupun jika mereka bergantung kepada Allah s.w.t, pergantungan itu bercampur dengan keraguan. Seseorang manusia boleh memeriksa diri sendiri apakah kuat atau lemah pergantungannya kepada Allah s.w.t. Kalam Hikmat 1 yang dikeluarkan oleh Ibnu Athaillah memberi petunjuk mengenainya. Lihatlah kepada hati apabila kita terperosok ke dalam perbuatan maksiat atau dosa. Jika kesalahan yang demikian membuat kita berputus asa daripada rahmat dan pertolongan Allah s.w.t itu tandanya pergantungan kita kepada-Nya sangat lemah. Firman-Nya:


“Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah melainkan kaum yang kafir ”. ( Ayat 87 : Surah Yusuf )

Ayat di atas menceritakan bahawa orang yang beriman kepada Allah s.w.t meletakkan pergantungan kepada-Nya walau dalam keadaan bagaimana sekali pun. Pergantungan kepada Allah s.w.t membuat hati tidak berputus asa dalam menghadapi dugaan hidup. Kadang-kadang apa yang diingini, dirancangkan dan diusahakan tidak mendatangkan hasil yang diharapkan. Kegagalan mendapatkan sesuatu yang diingini bukan bermakna tidak menerima pemberian Allah s.w.t. Selagi seseorang itu beriman dan bergantung kepada-Nya selagi itulah Dia melimpahkan rahmat-Nya. Kegagalan memperolehi apa yang dihajatkan bukan bermakna tidak mendapat rahmat Allah s.w.t. Apa juga yang Allah s.w.t lakukan kepada orang yang beriman pasti terdapat rahmat-Nya, walaupun dalam soal tidak menyampaikan hajatnya. Keyakinan terhadap yang demikian menjadikan orang yang beriman tabah menghadapi ujian hidup, tidak sekali-kali berputus asa. Mereka yakin bahawa apabila mereka sandarkan segala perkara kepada Allah s.w.t, maka apa juga amal kebaikan yang mereka lakukan tidak akan menjadi sia-sia.

Orang yang tidak beriman kepada Allah s.w.t berada dalam situasi yang berbeza. Pergantungan mereka hanya tertuju kepada amalan mereka, yang terkandung di dalamnya ilmu dan usaha. Apabila mereka mengadakan sesuatu usaha berdasarkan kebolehan dan pengetahuan yang mereka ada, mereka mengharapkan akan mendapat hasil yang setimpal. Jika ilmu dan usaha (termasuklah pertolongan orang lain) gagal mendatangkan hasil, mereka tidak mempunyai tempat bersandar lagi. Jadilah mereka orang yang berputus asa. Mereka tidak dapat melihat hikmat kebijaksanaan Allah s.w.t mengatur perjalanan takdir dan mereka tidak mendapat rahmat dari-Nya.

Jika orang kafir tidak bersandar kepada Allah s.w.t dan mudah berputus asa, di kalangan sebahagian orang Islam juga ada yang demikian, bergantung setakat mana sifatnya menyerupai sifat orang kafir. Orang yang seperti ini melakukan amalan kerana kepentingan diri sendiri, bukan kerana Allah s.w.t. Orang ini mungkin mengharapkan dengan amalannya itu dia dapat mengecapi kemakmuran hidup di dunia.Dia mengharapkan semoga amal kebajikan yang dilakukannya dapat mengeluarkan hasil dalam bentuk bertambah rezekinya, kedudukannya atau pangkatnya, orang lain semakin menghormatinya dan dia juga dihindarkan daripada bala penyakit, kemiskinan dan sebagainya. Bertambah banyak amal kebaikan yang dilakukannya bertambah besarlah harapan dan keyakinannya tentang kesejahteraan hidupnya.

Sebahagian kaum muslimin yang lain mengaitkan amal kebaikan dengan kemuliaan hidup di akhirat. Mereka memandang amal salih sebagai tiket untuk memasuki syurga, juga bagi menjauhkan azab api neraka. Kerohanian orang yang bersandar kepada amal sangat lemah, terutamanya mereka yang mencari keuntungan keduniaan dengan amal mereka. Mereka tidak tahan menempuh ujian. Mereka mengharapkan perjalanan hidup mereka sentiasa selesa dan segala-segalanya berjalan menurut apa yang dirancangkan. Apabila sesuatu itu berlaku di luar jangkaan, mereka cepat naik panik dan gelisah. Bala bencana membuat mereka merasakan yang merekalah manusia yang paling malang di atas muka bumi ini. Bila berjaya memperoleh sesuatu kebaikan, mereka merasakan kejayaan itu disebabkan kepandaian dan kebolehan mereka sendiri. Mereka mudah menjadi ego serta suka menyombong.

Apabila rohani seseorang bertambah teguh dia melihat amal itu sebagai jalan untuknya mendekatkan diri dengan Tuhan. Hatinya tidak lagi cenderung kepada faedah duniawi dan ukhrawi tetapi dia berharap untuk mendapatkan kurniaan Allah s.w.t seperti terbuka hijab-hijab yang menutupi hatinya. Orang ini merasakan amalnya yang membawanya kepada Tuhan. Dia sering mengaitkan pencapaiannya dalam bidang kerohanian dengan amal yang banyak dilakukannya seperti berzikir, bersembahyang sunat, berpuasa dan lain-lain. Bila dia tertinggal melakukan sesuatu amal yang biasa dilakukannya atau bila dia tergelincir melakukan kesalahan maka dia berasa dijauhkan oleh Tuhan. Inilah orang yang pada peringkat permulaan mendekatkan dirinya dengan Tuhan melalui amalan tarekat tasauf.

Jadi, ada golongan yang bersandar kepada amal semata-mata dan ada pula golongan yang bersandar kepada Tuhan melalui amal. Kedua-dua golongan tersebut berpegang kepada keberkesanan amal dalam mendapatkan sesuatu. Golongan pertama kuat berpegang kepada amal zahir, iaitu perbuatan zahir yang dinamakan usaha atau ikhtiar. Jika mereka tersalah memilih ikhtiar, hilanglah harapan mereka untuk mendapatkan apa yang mereka hajatkan. Ahli tarekat yang masih diperingkat permulaan pula kuat bersandar kepada amalan batin seperti sembahyang dan berzikir. Jika mereka tertinggal melakukan sesuatu amalan yang biasa mereka lakukan, akan berkurangan harapan mereka untuk mendapatkan anugerah dari Allah s.w.t. Sekiranya mereka tergelincir melakukan dosa, akan putuslah harapan mereka untuk mendapatkan anugerah Allah s.w.t.

Dalam perkara bersandar kepada amal ini, termasuklah juga bersandar kepada ilmu, sama ada ilmu zahir atau ilmu batin. Ilmu zahir adalah ilmu pentadbiran dan pengurusan sesuatu perkara menurut kekuatan akal. Ilmu batin pula adalah ilmu yang menggunakan kekuatan dalaman bagi menyampaikan hajat. Ia termasuklah penggunaan ayat-ayat al-Quran dan jampi. Kebanyakan orang meletakkan keberkesanan kepada ayat, jampi dan usaha, hinggakan mereka lupa kepada Allah s.w.t yang meletakkan keberkesanan kepada tiap sesuatu itu.

Seterusnya, sekiranya Tuhan izinkan, kerohanian seseorang meningkat kepada makam yang lebih tinggi. Nyata di dalam hatinya maksud kalimat:


Tiada daya dan upaya kecuali beserta Allah.

“Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu perbuat itu!” ( Ayat 96 : Surah as- Saaffaat )

Orang yang di dalam makam ini tidak lagi melihat kepada amalnya, walaupun banyak amal yang dilakukannya namun, hatinya tetap melihat bahawa semua amalan tersebut adalah kurniaan Allah s.w.t kepadanya. Jika tidak kerana taufik dan hidayat dari Allah s.w.t tentu tidak ada amal kebaikan yang dapat dilakukannya. Allah s.w.t berfirman:


“Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberian-Nya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi masalah kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”. ( Ayat 40 : Surah an-Naml )


Dan tiadalah kamu berkemahuan (melakukan sesuatu perkara) melainkan dengan cara yang dikehendaki Allah; sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana (mengaturkan sebarang perkara yang dikehendaki-Nya). Ia memasukkan sesiapa yang kehendaki-Nya (menurut aturan yang ditetapkan) ke dalam rahmat-Nya (dengan ditempatkan-Nya di dalam syurga); dan orang-orang yang zalim, Ia menyediakan untuk mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya. ( Ayat 30 & 31 : Surah al-Insaan )

Segala-galanya adalah kurniaan Allah s.w.t dan menjadi milik-Nya. Orang ini melihat kepada takdir yang Allah s.w.t tentukan, tidak terlihat olehnya keberkesanan perbuatan makhluk termasuklah perbuatan dirinya sendiri. Makam ini dinamakan makam ariffin iaitu orang yang mengenal Allah s.w.t. Golongan ini tidak lagi bersandar kepada amal namun, merekalah yang paling kuat mengerjakan amal ibadat.

Orang yang masuk ke dalam lautan takdir, reda dengan segala yang ditentukan Allah s.w.t, akan sentiasa tenang, tidak berdukacita bila kehilangan atau ketiadaan sesuatu. Mereka tidak melihat makhluk sebagai penyebab atau pengeluar kesan.

Di awal perjalanan menuju Allah s.w.t, seseorang itu kuat beramal menurut tuntutan syariat. Dia melihat amalan itu sebagai kenderaan yang boleh membawanya hampir dengan Allah s.w.t. Semakin kuat dia beramal semakin besarlah harapannya untuk berjaya dalam perjalanannya. Apabila dia mencapai satu tahap, pandangan mata hatinya terhadap amal mula berubah. Dia tidak lagi melihat amalan sebagai alat atau penyebab. Pandangannya beralih kepada kurniaan Allah s.w.t. Dia melihat semua amalannya adalah kurniaan Allah s.w.t kepadanya dan kehampirannya dengan Allah s.w.t juga kurniaan-Nya. Seterusnya terbuka hijab yang menutupi dirinya dan dia mengenali dirinya dan mengenali Tuhannya. Dia melihat dirinya sangat lemah, hina, jahil, serba kekurangan dan faqir. Tuhan adalah Maha Kaya, Berkuasa, Mulia, Bijaksana dan Sempurna dalam segala segi. Bila dia sudah mengenali dirinya dan Tuhannya, pandangan mata hatinya tertuju kepada Kudrat dan Iradat Allah s.w.t yang menerajui segala sesuatu dalam alam maya ini. Jadilah dia seorang arif yang sentiasa memandang kepada Allah s.w.t, berserah diri kepada-Nya, bergantung dan berhajat kepada-Nya. Dia hanyalah hamba Allah s.w.t yang faqir.

Tuesday, March 16, 2010

Ikan Tak Suka Kakak?



Meredakan tenaga yang membuak di dalam badan anak-anak dengan rancangan memancing. Tenaga yang tidak akan musnah tetapi perlu saluran. Rancangan ini dipilih kerana kegemaran anak-anak saya dengan masakan ikan sungai buatan neneknya. Nenek dan atok mereka menghabiskan masa bosannya dengan pergi memancing. Resam apabila telah tinggal berdua, mula mencari semula aktiviti bulan madu untuk meraih keromantisan. Satu kemahiran yang saya dan isteri perlu pelajari dan fahami.

Tiba di gigi air, si nenek dan atok sibuk menyiapkan alatan memancing cucunya. Si umi, menyediakan ruang santai dengan selembaran tikar dan makanan ringan. Anak-anak semenjak sampai terlonjak-lonjak meraih keghairahan jiwa.

“Atok, cepatlah..tak sabar ni….”Kata Uwais yang paling nampak tak keruan.

Masing-masing , seorang satu jorannya. Lima minit pertama mereka tekun dan bersemangat. Lepas pada saat pertama minit kelima tumpuan mulai goyah. Kaki mula memijak air. “Slop” terpelosok dalam lumpur hingga ke lutut. Uwais dan Uzair mulai ketawa girang. Keghairahan bertukar ke aktiviti lain. Akhirnya hanyut dengan aktiviti mereka sendiri. Joran mereka tinggal kaku dan bisu.

Cuma si Kakak masih bertahan.

“Apasal tak dapat ikan lagi babah”, gerutu Rauzah menjeling kepada adik-adiknya sibuk mengharung air.

“Pegi main jauh dari nenek, korang datang ikan semua cabut” laung neneknya pening dan terganggu.

“Ini kali kedua kakak memancing. Kakak rasa kakak tak pandai memancinglah “ mulai merasionalkan situasi kebosanannya. Mencari alas an untuk hatinya yang dihimpun segunung pengharapan.

“Kakak tak de bakat memancing agaknya ?“ terus membuka persoalan dan menagih penyelesaian apa yang dirasainya. Sukar saya ingin memula bicara.

“Sabar kak, tunggu kejap lagi” kata saya menenangkan harapannya. Psikologinya, Rauzah mulai terlalu mengharap mendapat ikan. Hakikatnya semakin kuat perasaan kita tentang sesuatu, semakin lemah daya kawalan kita.

Pernahkan anda terdesak untuk mendapatkan sesuatu? Perasaan cemas mulai mengganggu bukan! Kesimpulanya apabila kita cemas terdesak – perasaan kita terlalu mengharap sesuatu urusan atau kejadian, kita menghalanginya. Lawan prinsip ini? Bertenang dan bersabar sedikit, beres!

“Cuba tengok umpan kakak” kata saya sambil menyentak ikan talipia hitam.

“Mungkin umpannya dah habis. Sabar dan jangan terlalu mengharap kak. Belum ada rezeki. Semuanya adalah pemberian Allah. Tapi tak mengharap bukan tak peduli, tetapi tidak berharap dan berazam serta berusaha.” Saya cuba memancing jiwa dan mindanya.

“Kita dah berusaha bubuh umpan, InsyaAllah ikan akan nampak. Kan Allah Maha Adil. Jika belum dapat Allah belum mengizinkan. Tak perlu risau kerana kita percaya Allah maha Adil dan tahu apa yang baik untuk makhluknya. Saya akui rauzah separa faham dengan hujahan tauhid itu.

“Selain sabar, kita perlu MENCINTAI pekerjaan yang sedang kita buat kak “ Kata saya untuk umpan kedua. CINTA ADALAH TENAGA. Setiap yang kita buat dengan rasa cinta diresapi “tenaga bermutu” dan kesungguhan. Tidak kira apa kerjaya kita.

“Bila kakak berminat dengan apa saja yang kakak buat, semangat akan membawa kearah kejayaan”Kata saya lagi. Itulah maksud keghairahan dalam kerjaya yang mungkin dialami oleh orang-orang berjaya dan kaya raya. Mereka mulai dengan minat dan mencintai kerjanya. Selepas itu barulah kekayaan datang. KERJA ADALAH CINTA YANG DIBERI RUPA.Bill Gates adalah antara orang terkaya di dunia. Apabila dia becakap, jelas dia lebih berminat terhadap perisian computer daripada wang. Jadi akhirnya, kebahagiaan terletak pada melakukan sesuatu yang kita cintai.

Kami pulang dengan si kakak berjaya menaikkan tiga ekor ikan. Uzair dan Uwais tiada lansung bercerita tentang ikan tetapi pengalamannya bermain lumpur. Itulah minatnya. Mereka berdua balik dengan ceria dan malamnya tidurnya nyenyak sekali.

“Lain kali kita pergi memancing lagi ye atok” pinta Uzair.

“OK, OK…boleh tapi jangan ngacau orang mancing, boleh !! ” pesan si atok.

“ Sabar, mencintai, tidak berharap dan berazam ye kak” Rauzah mengangguk.Peringatan untuk saya juga. Saya dan kerjaya saya.

Tiba-tiba saya teringat kata Henry David Thoreau “ Banyak orang seumur hidup pergi memancing tanpa mengetahui bukannya ikan yang mereka cari.

Mengingati ungkapan itu, saya tersenyum melihat gelagat Uwais dan Uzair.

Tuesday, February 2, 2010

Petani Dan Angsa Bertelur Emas





"Keseimbangan P/KP" yang amat sukar difahami. Tetapi prinsip ini mudah difahami dengan metafora tentang cerita dongeng " Si Angsa dan telur Emas "

Berkenaan seorang petani yang pada suatu hari mendapati sebiji telur emas dari sarang angsa kesayangannya.Mula-mula, dia ingat ada orang yang mempermainkannya. Kemudian dia
berfikir semula sebelum membuang telur itu lalu membawa telur itu untuk dinilai. Telur itu daripada emas tulen!!

Petani itu tidak mempercayai tuahnya itu. Dia semakin sangsi pada hari berikutnya, apabila kejadian semalam berulang lagi. Hari demi hari, perkara sama berlaku. Dia menjadi kaya-raya, begitu bertuah dia: sehingga dia sendiri seolah-olah tidak percaya.

Akan tetapi dengan pertambahan kekayaannya, petani itupun menjadi semakin tamak dan tidak sabar lagi. Dia sudah tidak sabar setiap detik untuk mendapatkan telur emas dari angsanya.Lalu ia membunuh angsa itu untuk mendapatkan semua telur sekaligus. Namun, dalam perut angsa tiada apa-apa. Tiada pelur emas - dan sekarang tiada cara untuk mendapatkan telur emas lagi. Petani itu telah memusnahkan angsa yang menghasilkan telur emas.

DIPETIK DAN DIRUJUK DALAM BUKU "7 Tabiat orang Yang Amat Berkesan"
(Stephen R. Covey )

Kesimpulannya cerita dongeng itu mengajar kita satu prinsip penting tentang pengurusan perhubungan serta keberhasilan perhubungan sesama manusia, pengurusan fizikal barangan dan termasuk kewangan. Ia membawa definisi KEBERKESANAN. Kebanyakan kita melihat keberkesanan dalam paradigma telur emas : semakin banyak dihasilkan, semakin banyak kerja yang kita boleh buat, semakin berkesanlah kita.

Hakikatnya KEBERKESANAN yang betul adalah fungsi 2 perkara : APA YANG DIHASILKAN (TELUR EMAS ) dan ASET atau KEUPAYAAN MENGHASIL (ANGSA )

Apa yang dihasilkan (P)( telur emas )
Keupayaan menghasil(KP) ( angsa )

Dalam kehidupan, apabila kita berfokus kepada telur emas dan mengabaikan angsa : kita akan kehilangan aset yang menghasilkan telur emas. Sebaliknya, jika fokus kehidupan hanya mementingkan angsa itu tanpa menghendaki telurnya, kita akan segera kehilangan keupayaan untuk menyara diri sendiri dan angsa itu.

Keberkesanan tindakan untuk menghasilkan keputusan yang baik terletak pada keseimbangan dua perkara tersebut.

Untuk lebih memahami konsep ini, Hamid telah membeli sebuah mesin rumput yang berjenama baik. Hamid menggunakan mesin itu beberapa tahun , tapi mengabaikan penyelenggaraannya. Akhirnya ia rosak.Apabila cubaan membaikinya dengan proses sevis dan penajaman semula, didapati enjinnya telah separuh kehilangan tenaga asalnya. Maknanya mesin itu sudah tidak berguna lagi.Sekiranya saya melabur untuk KP - dalam memelihara dan menyelenggara aset- saya tentu masih menikmati P - kawasan rumput yang telah dipotong.Memelihara keseimbangan P dan KP penting dalam penggunaan aset fizikal.
Begitu uga dalam penggunaan aset kewangan.Melabur/membelanja sahaja tanpa meningkatkan/menghasilkan pendapatan akan membawa defisit ekonomi. Tidak berkesan.

Dalam hal perhubungan kemanusiaan pula konsep ini juga terpakai. Apabila dalam perkahwinan lebih menumpukan mendapatkan telur emas,iaitu manfaat, berbanding dengan usaha mengekal perhubungan...mereka kadangkala kurang peka dan tidak bertimbangrasa, tidak menghargai pasangan srta bersikap tidak sopan dan kasar dalam perhubungan. masing-masing menggunakan punca-punca kawalan untuk memanipulasi berfokus kepentingan diri, menegakkan kedudukan sendiri dan mencari kesalahan pasangannya. Kasih sayang, kekayaan rasa, kelembutan akan mula merosot. anga semakin teruk sakit.

Begitu juga, perhubungan ibu bapa dengan anak.Inginkan bilik yang bersih. Langkah yang diambil ialah menjerit, memarahi,mengutuk...tidak akan ada penghasilan. Kerana sianak adalah angsa sakit. Hatinya tidak dididik...
Anak perempuan kita yang akan menjaga biliknya - itu P,penghasil, telur emas. Kita mahu dia membersihkan bilik - itu KP, keupayaan penghasil.Anak perempuan kita angsa, aset yang menghasil telur emas : kebersihan.

Jika keseimbangan P dan KP dijaga, dia akan membersihkan bilik dengan gembira, tanpa perlu diingat berulangkali kerana dia mempunyai komitmen dan displin untuk mengekalkan komitmennya. Dia aset yang tinggi mutunya, angsa yang menghasilkan telur emas. Laburkan masa untuk usaha KP : melatih dengan komunikasi yang lembut : memahami dengan penuh kasih sayang.
Ajari sedayanya dan bukan sekadar sahaja..Apabila menjerit, mengutuk, memaki... ..kita menambah usaha dengan menghukum sahaja dalam keinginan mendapat telur emas, hakikatnya kita sedang memusnahkan kesihatan, kesejahteraan dan keyakinan angsa. Perkataan makian itu yang didengari selamanya dalam kotak fikiran si angsa.Si angsa makin parah dan tidak mampu membuat apa-apa krana akal dan hatinya sudah parah kesedihan dan deria rasanya telah luluh serta lali. Jadilah ia seorang yang degil dan tidak mampu menurut kata serta makin sukar diajari. Kerana tahu itu melalui hatinya. sedang hatinya telah kesakitan.Akalpun akan menjadi tumpul.Akhirnya tibalah waktunya kita berkata " Dia tu dah tak boleh buat apa dah, gunalah strategi apa pun..." Tetapi puncanya....kembali pada yang mula...

Begitulah prinsip ini berjalan secara semulajadi di kebanyakan tempat..di sekolah, di rumah, dipejabat dan di mana terdapatnya perhubungan manusia. Antara ibu bapa dan anak. Antara guru dan murid. Antara pekerja dan majikan.Antara suami dan isteri.


Maka apakah orang mendirikan bangunannya di atas dasar ketaqwaan kepada Allah dan keredhaanNya itu lebih baik ataukah mendirikan bangunannya ditepi jurang yang runtuh, lalu bangunan itu jatuh bersama-sama dia ke dalam neraka jahanam? Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim. ( At - Taubah : 109 )


"Ya, Allah, berilah kami petunjuk, dan lindungilah kami. Berilah hidayah untuk kami membetulkan diri kami agar dapat kami menjadi orang yang berkesan dan mendapat kebaikan di dunia dan di akhirat".Ameen..

Tuesday, January 19, 2010

Mengapa Aku Ada Keluarga ?






Dipetik dari buku “FOLLOW YOUR HEART “- Andrew Matthews


Keluarga direka(dianugerahi Allah ) untuk mengajar kita tentang kasih sayang tanpa syarat. Anda boleh tinggalkan rakan-rakan sekerja di pejabat dan kawan-kawan di kedai minum. Tetapi lain halnya dengan keluarga. Anda terikat dengan manusia-manusia yang tahu reaksi anda- dan anda terpaksa belajar menyayangi mereka.

Dalam keluarga, kita belajar untuk mengghargai orang lain tak kira bagaimana rupa mereka atau apa mereka buat untuk kita. Kita berlajar menyayangi dari dalam. Dalam cerita The Velveteen Rabbit, Skin Horse nampaknya bercakap tentang kasih sayang tanpa syarat :


“Anda tidak dicipta benar. Benar berlaku kepada anda. Bila seorang kanak-kanak sayangkan anda lama(mendalam), begitu lama sekali, bukan hanya untuk bermain dengan anda, tetapi BENAR-BENAR sayangkan anda, anda menjadi Benar…..Ini tidak berlaku serta merta anda menjadi begitu. Mengambil masa yang lama. Itulah sebabnya ini tidak berlaku kepada mereka yang mudah patah, atau ada segi-segi tajam, atau kena dijaga hati-hati. Selalunya, bila anda menjadi Benar, kebanyakkan roma anda dah gugur kena saying, mata anda dah terjatuh, sendi-sendi anda dah longgar dan rupa anda dah lusuh. Tapi ini semua tidak penting sama sekali, kerana bila anda dah menjadi Benar, anda tidak mungkin hodoh, kecuali bagi orang yang tak mengerti……….”


“KASIH SAYANG MENYEMBUHKAN DUA ORANG, YANG MEMBERI DAN YANG MENERIMA.”

Monday, January 18, 2010

Kasih Sayang Dan Ketakutan



Midon dijangka berjanji sampai pukul sepuluh malam. Tetapi telah lewat 1 jam setengah. Kesesakan kerana kemalangan jalan raya. Beteri telefon bimbit kehabisan kuasa. Untuk singgah di mana ? Sukar. Suhaila runsing tidak terkira. “Apasal tak sampai lagi..?”Rimas sambil melihat jam. Akhirnya , Midon sampai dengan selamat. Tidak ada apa-apa. Sihat. Suhaila terus membentak, seolah berkata “ Kalau abang balik selewat ini, paling tidak patut ditimpa kemalangan tadi”

Midon yang keletihan, membalas dengan lantang juga.Lalu terjadi mogok bisu. Ada juga pergaduhan besar sehingga bercerai berai. Halnya . KOMUNIKASI. Walaupun sebenarnya ia menyuarakan sayang. Komunikasi yang diterbalikkan.

Kami dan kita tidak terlepas dari perkara sebegini. Alam rumahtangga yang diibaratkan belayar di lautan lepas. Adakala tenang bahgia. Seketika badai menerpa. Kesabaran adalah pendayung berharga.

Itulah tandanya dalam SAYANG, disulami KETAKUTAN. “Sayang dan Takut”. Perlukan komunikasi jujur.

Jamilah berkata “ Kalau saya marah, perasaan itu kemarahan! Bukan ketakutan!”MARI KITA SELIDIKI . Dalam drama melayu. Suaminya Ahmad balik dengan terlekat beberapa helai rambut asing(wanita kononnya) di baju. Terhidu juga minyak wangi yang lain dari jenama di rumah. Jamilah sangat marah. Hakikatnya, dia menjerit kerana ketakutan. Takut kehilangan Ahmad. Jadi apabila kita marah, kita sedang ketakutan.

Begitu juga dengan kerunsingan. Kerunsingan ialah ketakutan. Hamid runsing tentang pembayaran gadai janji tentang rumahnya.Runsing ialah perkataan lain untuk ketakutan.

Bagaimana dengan cemburu? Cemburu adalah memikirkan kekurangan diri berbanding orang lain. Cemburu adalah ketakutan. “Apabila saya cemburu, saya ketakutan sayang” kata hati saya.Namun selalunya tidak terluah. Ia terluah dalam bentuk negatif.

Tersembunyi di sebalik rasa marah, cemburu, murung, runsing,risau, tentang ketakutan. Sayang dan ketakutan. BAGAIMANA MENJADIKANNYA BERMANFAAT?. Terus terang saya tidak mampu menghilangkannya. Bagaimana anda?

Sukar untuk mencari solusi dalam hal ini. Saya sering terperangkap dalam situasi begini. Sayang, tetapi hasutan syaitan memesongkan menjadi barah rumahtangga.
Berbahaya dan perlu diatasi. Lama termenung. Membuai resepsi diri. Akhirnya kata seorang kawan saya, KEJUJURANlah resepi perhubungan.Dalam apa jua perhubungan. Saya sedar bahawa biasanya perasaan yang mengganggu kita bukanlah yang kita sangka.


Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan tu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip atau mencari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpan sesetengah yang lain (al-Hujurat 49:12)


Kata kawan saya lagi..
Kalau hendak menghapuskan ketakutan, akuilah kewujudannya. Salagi saya berkata : “Umi tidak bertimbangrasa kerana membuat abang risau…umi selalu tidak melihat jam ketika mengajar malam..”. Saya tidak akan maju. Dan sekiranya saya mampu bertanya pada diri “ Mengapa saya ketakutan bila umi lambat balik ?” Ia berubah. Saya akui ketakutan saya, bukan keburukanmu. Apabila kita mengakui ketakutan kita,kita berpeluang bergerak meninggalkannya. Merepek ke….?

Mengakui ketakutan mampu menerangkan perasaan kita pada orang yang disayangi :
“Sayang, aku marah kerana ketakutan aku. Aku takut kau belanjakan duit gaji tanpa membuat kira-kira, kita akan melakukan pembaziran…”

“Aku marah bila awak lewat pulang kerana aku ketakutan sesuatu terjadi kepada awak di jalan raya. Aku takut kehilangan awak. Itulah sebahagian dialog yang telah dineutralkan.

Yang penting. Apabila kita mengakui ketakutan itu, kita kurang menyalahkan pasangan atau orang lain. “Aku mahu kau tahu ketakutanku. Aku tidak menyalahkan kau….”
Kita tidak perlu lagi sempurna, terangkan ketakutan kita, orang yang kita ajak berkomunikasi akan member respon. Konsep bukan hanya kepada suami isteri, tetapi melihatkan perhubungan dua hala. Dengan anak-anak. Kawan sekerja. Antara pekerja dan ketua. Atau Si Tompok kesayangan!!??? Akui kelemahan diri Azri. Itu lebih baik dari melemparkan celaan.

Orang yang terganggu perasaannya, puncanya bukanlah yang mereka sangka. Apabila mereka menyerang kita, mereka sebenarnya ketakutan.Dengan mengetahui bahawa mereka takut, kita tidaklah begitu takut. Kita boleh bertindak waras dan tenang.

Ada dua cara mengendalikan hubungan – satu sebagai pasukan, satu lagi sebagai pertandingan.

Banyak orang dalam ketakutan. Takut kelihatan bodoh, atau gemuk, takut kehilangan jawatan atau kerja. Takut tua, takut miskin, takut kecurian, takut keseorangan, takut mati dan yang paling ditakuti…takut dimadukan..sebab itulah mereka bertindak gila.

Apa yang membuatkan saya lebih senang hati. Anda senang hati. Mereka senang hati. KITA SEMUA SENANG HATI.???

Jawapannya…”DISAYANGI”