Thursday, December 31, 2009

Pantulan Cermin









"Kenapa Uzair menangis ni.." saya menyoal anak bongsu yang sering mengalami perasaan tidak puas hati.Seringkali inginkan bantuan untuk merasa selamat secara emosi dan fizikal.

"Abang ejek Uzair budak suka menangis dan kuat merajuk" katanya sambil memandang abangnya dengan perasaan geram.
"Abang, kenapa ejek adik,abang nak mulakan pergaduhan ke.." Saya terus menyoal untuk mendapat kepastian.

"Tadi uzair yang mula ejek abang kedekut, bukan abang tak bagi pinjam tapi tunggulah dulu" pembelaan diri daripada si abang. Rahsia sebab musabab mula terungkai sedikit demi sedikit.
Uzair merasa tergugat dengan penjelasan si abang dan mula merasa memulakan situasi ejek- mengejek.
"Kemudian abang ejek uzair balik" Balas saya sedikit geram. Tindakan berbalas-balas kerana merasa wajar membalas serangan lawan. Kedua anak saya tertunduk mungkin mula merasa bersalah.

Insiden yang sering melanda adik beradik. Tidak kira semasa kecil dan akan merebak sehingga dewasa jika ibubapa kurang peka untuk memahami serta menyelesaikannya secara perlahan-lahan.Keadilan adalah sentuhan hati dan oksigen yang diperlukan oleh kedua anak kecil ini.Saya terhenti berkata dan fikiran ligat mencari alternatif. Apa yang perlu diperkatakan untuk agar mereka tidak rasa bersalah tetapi mengerti tentang kesalahan diri masing-masing.Apa yang perlu dilakukan agar mereka belajar sesuatu dengan kejadian ini. Saya mahu mengajarnya erti hidayah dalam setiap kejadian yang dicipta Allah. Mengajar mereka erti dan makna hikmah yang mampu diambil walaupun kejadian itu menyakitkan hati. Sukar untuk berkata...sukar lagi perasaan sianak yang sedang dalam kandang pengadilan. Jadi saya si ayah yang bagaimana mahu menghukum dan mengajar?

Maka disebabkan rahmat Allah-lah kamu menjadi berlaku lemah -lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauh dari sekelilingmu...( Ali-'Imran : 159)

"Adib, Uzair mari duduk dekat babah?" Saya mula melangkah dan mendapat kekuatan.
"Kamu berdua adik beradik yang sepatutnya berbaik-baik kan ?" mereka mengangguk dan saya tahu dihati mereka masih tidak merasa aman. kerena keinginan mereka hanyalah agar saya memarahi salah seorang dan seorang lagi merasa kemenangan. Tapi saya tidak mahu itu berlaku.

" Nabi Muhammad saw pernah tak diejek ?" tanya saya untuk membawa mereka kepada satu penanda arasan yang terbaik.
"Pernah !!"jawab mereka serentak. Saya tahu mereka telah mendengar banyak sirah nabi semasa di sekolah PASTI.
"Nabi sabar aje apabila diejek dan pernah dibaling dengan batu" sambung si abang.
"Betul tu Babah..Cikgu Miza dah cerita dah". Pergaduhan tadi sedikit reda dan dilupakan. Kini timbul pula kerjasama dalam melengkapkan cerita kesabaran nabi itu.

"Ha,macam itulah yang kita kena ikut" Jawab ku untuk mengaitkan kembali tentang tindakan yang perlu diambil apabila peristiwa EJEK berlaku lagi di dalam rumah atau semasa di mana-mana.Hakikatnya setiap muslim perlu memiliki penanda aras yang telah digarisi agama.

Dan, tidaklah Kami utus kamu kecuali menjadi rahmat bagi semesta alam.( Al-Anbiya':107)

"Lain kali apabila kita diejek, jangan kita fikirkan dan pandang orang yang mengejek kita. Sebab kita akan rasa nak ejek dia balik. Tapi fikirkan tentang sifat-sifat nabi. Kita ada masa untuk memilih apa yang nak kita lakukan." kata saya untuk diri saya dan ahli keluarga. Saya cuba memahami dan belajar kembali untuk bertindak berhikmah melalui kelahiran anak-anak ini. Saya sekarang pemegang amanah. Tiada jalan lain selain saya perlu berilmu dan mengamalkannya agar menjadi teladan kepada benih yang sedang bercambah seterusnya penyambung obor amanah. Itulah kita, seorang muslim penyambung kebaikan.(Khalifah)

Itu jualah yang saya fikitkan tentang masyarakat di mana amat memerlukan para pemimpin yang berakhlak agar mampu dijadikan penanda aras oleh para pengikut.UMNO pula penanda arasnya PAS. Pas penanda arasnya ialah UMNO. Jadi sekiranya pihak yang bertentangan mempunyai akhlak yang mulia, pihak satu lagi akan membalas kemuliaan juga.

"Adib perlu tunjukkan perangai yang baik pada Uzair tau..nanti uzair takkan ejek abang lagi..Uzair pulak jangan ejek abang..abang takkan ejek Uzair." Hukum benih, menuai apa yang ditanam fikirku secara falsafah.Mereka mengangguk faham. Tapi saya faham , itu bukan kali terakhir saya menyatakan perkara ini kepada mereka.Esok akan reda tapi dua seminggu lagi peristiwa ini akan berulang. Mereka belum mampu mencanai maklumat. dan saya perlu berterusan membimbing mereka.Meletihkan, mencabar, memerlukan kreativiti dan hidayah serta petunjuk Allah.

Situasi ini berlaku dalam keluarga saya. Tetapi itu jualah yang berlegar dalam organisasi, masyarakat, golongan agama, golongan politik dan seluruh jiwa manusia yang bersosial. Penanda arasan yang baik akan melahirkan respon yang baik. Dan penanda arasan yang tidak baik akan berbalasan dengan tindakan selanjutnya iaitu PERMUSUHAN.

"Golongan kau boleh mencaci golongan aku, golongan aku boleh juga mencaci golongan kau" itulah yang berlaku dalam masyarakat kita bermula dari dalam keluarga. Mereka belajar melalui insiden adik beradik. dan si ayah pula ialah pembaja yang tegar. Akhirnya semua berhubungan menjadi kucar kacir. Bermula dari masalah kesilapan penanda aras.
Saya kembali belajar daripada si kecil yang tiada prasangka. Anak-anak adalah kitab untuk kita kembali kepada fitrah. Bermula dari kesilapan penanda arasan. Dan kita perlu menjadi kanak-kanak semula.Kembali belajar menuju fitrah.

Saturday, December 26, 2009

Susahnya Soalan










"Babah dan Umi, kenapa orang tu tak pakai tudung, kan dia dah besar?", soal Rauzah sepontan apabila situasi yang berlawanan dengan adab islamik yang telah dipelajarinya.Soalan yang sarat dan berat untuk dijawab secara spontan. Soalan yang berat dengan persepsi dan penilaian. Bagaimana rangka penilaian kanak-kanak. Ibubapa terpaksa berfikir sejenak sebelum mengeluarkan solusi.

"Apa yang kakak fikirkan ?" tanya uminya mencungkil buah minda yang teruja sedikit keliru.
"Hukumnya berdosakan , kakak darjah 2 pun tahu tentang tu, kenapa dia dah besar masih tak faham ? keluar lagi kenyataan penilaian yang dah bebaur hukuman.

Sebagai ibubapa kita sering dihujani soalan-soalan sedemikian. Kenapa kakak tu tak sembahyang. Kenapa orang tu tak puasa. kenapa..kenapa dan kenapa yang diluar kotak persepsinya dan diluar corak kehidupan yang telah dilaluinya dalam alam keluarga dan alam persekolahan. Pengetahuan dan realiti yang berbeza. Itulah yang di luar dunianya.

"Kakak sangat beruntung kerana umi dan babah selalu ingatkan tentang perkara yang halal dan haram" ujar saya memulakan langkah.
"Habis diaorang tak de ibubapa" kakak terus mendesak tentang hanya kebenaran dirinya.

"Ya, tapi mungkin ibubapanya tidak begitu faham dan mengambul berat. Kalau ibubapanya tahu dan faham, takkan lah mereka tak mahu memberi nasihat" kata saya dan amat sukarnya saya untuk menyatakan tentang persoalan warisan pendidikan turun temurun dalam soal pendidikan sesebuah institusi kekeluargaan. Hakikatnya, persekitan pendidikan turun temurun yang sentiasa menghantui sesebuah keluarga sehingga ke cucu cicit. Sering kita dengar tentang sejarah sikap baran berulang-ulang dalam keluarga.Sikap boros berterusan dari generasi ke generasi. Termasuk soal kesihatan dan perkahwinan dan pendidikan.Keluar dari warisan itulah buah kepada segala perubahan dan kemajuan.

Kefahaman itu sangat berat bagi anak kecil memahaminya.Tujuan saya hanya untuk mengajarnya tentang membuat persepsi yang adil dan menghindarinya dari persepsi menghukum.Saya hilang modal. Terteku seketika dan kakak terus memandang menagih jawapan.
"Kakak, babah ada satu cerita untuk masalah kita ini" kakak hanya menganguk tanda mahu mendengar.
Cerita ini saya kutip dari buku "Stephen R. Covey".
"Saya masih ingat suatu penganjakan paradigma mini yang saya mengalaminya di kereta api bawah tanah di New York. Semua pnumpang duduk diam. Tiba-tiba seorang lelaki dan anak-anaknya memasuki koc kami.Kanak-kanak itu begitu bising,berteriak, mengacau orang lain dan suasana berubah secara keseluruhan.Amat sukar tidak berasa marah.Saya tidak percaya bahawa lelaki itu tidak peka sehingga membenarkan anak-anaknya berkeliaran tanpa menegur.
Akhirnya dengan menahan marah saya bertanya, " Encik, anak-anak encik sedang mengacau orang lain. Dapatkah encik mengawal mereka sedikit?"
Lelaki itu membuka mata yang terpejam dan menjawab secara perlahan."Oh ya. Saya patut mengawal mereka.Kami baru balik dari hospital, emak mereka baru meninggal dunia sejam sebelum ini. Saya tak tahu apa nak buat, dan saya ingat mereka pun tak tau apa nak buat."


"kesian tak kakak kat keluarga tu? kakak mengangguk dan mula teranjak paradigmanya dalam melihat sesuatu yang diluar dunianya. Perasaan marahnya hilang dan timbul simpati dan kasih sayang.

"Macamana dengan orang tak pakai tudung tadi, kesian tak dengannya.Memang dia berdosa tapi kita kesian sebab tak de yang nasihatnya dengan kasih sayang dan tadi kakak hanya hukum dia sajakan."
"Yelah..kesian dia..dan beruntungnya kakak.." dia membuat kesimpulan.
"Lepas ni kalau tengok kawan kakak tak pakai tudung kakak nak buat cammana? "soalan kefahaman yang spontan.
"Emmm...kakak sayang kawan kakak. Kakak takkan kata kat dia kau berdosa, tapi terangkan hukum pakai tudung dan ajak dia pakai tudung dengan lembut. Tak ejek dia tentang dosa nanti dia marah dan tak nak kawan kakak lagi. Susahlah akak nak ajak dia buat baik..betulkan umi." Kami mengangguk bangga dan mahu kakak menjadi pendakwah dikalangan rakannya. tapi perlu mempunyai persepsi yang tidak berburuk sangka.
Kami saling berpandangan dan mengakui kata-kata yang dibincangkan malam tadi...

PANDANGLAH ORANG LAIN YANG BERBEZA ANTARA KITA DENGAN KEMAAFAN, BUKAN DENGAN PANDANGAN ANGGAPAN.

Sukar untuk menerima kenyataan, kami dididik memandang dunia lain berdasar biografi diri,bukan keadaan sebenarnya. Kami mula belajar kembali tentang erti dakwah melalui kaca mata kanak-kanak yang tidak berprasangka. Dakwah menjadi cantik dan berkasih sayang.
Saya dengar uminya terus berceloteh tentang sirah nabi pula tentang isu yang sama.
Dan saya dengar juga kakak dan adik-adiknya bertengkaran tentang memilih rancangan televisyen. Timbul pula isu bagaimana mengurusi perbezaan pendapat...Dunia kanak-kanak yang indah dan tanpa prasangka.

Meneutralkan Energi Terpendam







Setelah lebih kurang dua minggu tanpa aktiviti di luar anak-anak mula nampak gelisah. Si Uminya pula terlalu sibuk dengan kursus dan komitmen kerja yang tidak dapat dielakkan. Keresahan yang amat misteri dalam jiwa kanak-kanak.

"Baba, kita tak de pergi mama-mana ke ? " luahan keresahan awal yang terbuku dalam Jiwa si Adib, anak kedua saya. Kemudian di sokong oleh adik dan kakaknya. Seolah telah berpakat untuk membuat satu tuntutan. Dan luahan yang telah difahami dan perlu diselesaikan.

Hakikatnya, energi dalamannya mula memberontak untuk keluar setelah dikurung oleh aktiviti rutin yang membosankan mereka. Mereka menyuarakan untuk dibantu oleh ibubapa untuk memahami dan mencari jalan meredakan gejolak jiwanya. Bukan tiada aktiviti yang mereka lakukan.Berbasikal keliling taman, menonton,bermain game, berlari ke sana kemari seharian suntuk. Tetapi mereka mulai bosan dengan aktiviti sekitar rumah sahaja. mereka mahu aktiviti luaran.

Senergi terpendam ini memang menunggu untuk dlepaskan. Selagi tidak dilepaskan ia seperti barah ingin keluar dari setiap penjuru jiwanya. Simptonnya ialah sering bergaduh,menunjukkan sikap tidak puas hati, membuat perangai dan bermacam aktiviti yang menyesakkan perasaan ibubapa. Ironinya seperti sang suami, dengan ungkapan air dah naik kepala.

"Ok, babah dan bincang dengan umi, esok kita pergi Water Park Pedas" kata saya di meja makan.
"Horeyyy" teriak mereka serentak.
Balik dari membawa mereka dari aktiviti melepaskan energi terpendam, mereka sedikit lega. Arahan ibubapa mula cepat dituruti dan difahami oleh mereka.

"Terima kasih umi dan babah" meluahkan rasa riang, puas dan syukur mereka.

Dan esok kehidupan mereka seperti biasa lasak dan bermain tanpa letih. Kami menunggu lagi pertanyaan luahan untuk penghamburan energi terpendam mereka yang berikutnya.Demimu anak-anak kami sanggup mendengar dan menanti. Itulah amanah Allah tentang susunan psikologimu. Kami cuba memahami dan menyelami duniamu. Dunia kanak-kanak yang indah dan tanpa prasangka.

Tuesday, November 17, 2009

Saturday, November 14, 2009

PENDIDIKAN TERBAIK UNTUK ANAK-ANAK, DI ASRAMA PENUH ATAU DI RUMAH?

Menjadi pendidik di salah sebuah sekolah berasrama penuh memang sesuatu yang mencabar.Anak-anak ini bijak ,dan subjek yang ana ajar tidaklah sesusah add math,fizik dan kimia.Mudah mengajar Pend.Islam cuma nak memastikan mereka mengamalkannya yang susah.

Hampir sepuluh tahun mengajar,Ana sudah berjumpa dengan pelbagai jenis pelajar.

PERTAMA : Memang serba serbi pandai .Subjek otak kanan dan kiri dikuasai bahkan kepimpinanpun no.1. Tapi ini jarang-jarang berlaku.Kalau ada namanya akan disebut-sebut selalu walau telah keluar 4 atau 5 tahun dulu.

KEDUA : Pelajar bijak memimpin , subjek otak kanan dikuasai dengan baik tetapi subjek add math atau sains yang lain tidak menyerlah.Atau sebaliknya,hanya pandai subjek sains tapi tajuk membaca macam agama, sejarah dan biologi masalah.Ini lebih ramai dari yang pertama.Tetapi tengok batch,dari mana mereka datang.

KETIGA : Pelajar yang memang excellent dalam pelajaran tetapi untuk menjadi pemimpin memang kita tak berani beri.Orang zaman dahulu sebut `ulat buku`.Mungkin semua boleh bayangkan macam mana.Pasti rambut belah tengah dan cermin mata nipis sikit dari seinci.

KEEMPAT.Lemah segala-galanya.Bukan setakat itu siap jadi samseng kampung Dusun lagi.Selalu (Fly)keluar asrama tanpa kebenaran,ponteng prep, kelas,suka ke klinik,couple.Culas ke surau dan macam-macam lagi.Sampai kami cikgu-cikgu selalu fikir, macam mana dia boleh masuk sini?Dan yang inipun cikgu akan sebut-sebut , silap-silap haribulan 10 tahun akan buka cerita lagi

YANG MANA SATUKAH KITA INGIN MELIHAT ANAK-ANAK KITA MENJURUS KELAK.

PASTI YANG PERTAMA,PERSOALANNYA ADAKAH ANAK KITA TELAH BERSEDIA UNTUK ITU?

Lihat keupayaan anak,

SEBELUM KE ASRAMA PENUH

1.Adakah kita telah ajar anak kita berdikari? Bukanlah 100 peratus, tapi cukuplah sekadar setkan masa tidur,solat,kemas tempat tidur dan jaga kebersihan.Sekurang-kurangnya kalau tak basuh bajupun pandai menghantar baju kotor ke mesin basuh. Kalau segala-galanya amah yang uruskan, berhati-hatilah anak anda belum layak 100 peratus ke asrama penuh.Kemungkinan mereka akan cenderung ke golongan no. 4 adalah besar.

2. Sebenarnya anak kita boleh dapat 5A upsr atau 8A PMR adalah kerana kita. Kita yang bersungguh-sungguh menjelang peperiksaan memimpinnya.Pencapaiannya sebelum ini sederhana sahaja.Percayalah anak –anak ini juga belum bersedia 100 peratus ke asrama penuh.Dia masih tergolong dalam golongan 4, tetapi mungkin tidak cenderung jadi samseng.Biasa-biasa tapi akan sedih , bila SPM dan PMR hanya mendapat 3,4 A.waktu tu kita kan sekolahkan sekolah sedangkan pendidikan awal adalah penting dalam mencorak anak.

SETELAH KE ASRAMA PENUH

1.Setelah 6 bulan ke atas anak masih lagi merengek-rengek,bahkan dah setahun masih lagi tak mahu sekolah asrama.Percayalah anak itu tidak sesuai dengan system asrama.Mereka adalah anak-anak yang manja.Atau yang perlukan perhatian lebih dari orang-orang lain.Tidak ada sesiapa yang boleh mengganti tempat keluarganya.

Bahayanya , bila kita tidak mendengar. Bacalah buku Steven Covey,7 habits, mereka merasa ibu bapanya tidak mempedulikan mereka, meletakkan syarat kasih sayang jika bersetuju ke asrama.Kalau engkar akan di marah dan sebagainya. Anak ini malang sekirang dia memberontak, Maka jadilah mereka golongan ke empat.

WAHAI IBU BAPA, Kita terlalu mengejar cita-cita untuk anak2 cemerlang dalam pelajaran sahaja sehingga kita lupa member I panduan kepada mereka, bagaimana hendak mengurus diri. Bukanlah saya tidak beri mereka ke sekolah asrama penuh Cuma takut bila persediaan awal tidak mantap, ilmu kendiri tiada , apa yang kita harapkan adalah jadi sebaliknya. Latihlah anak- anak berdikari, jangan serahkan bulat-bulat kepada pihak sekolah.Kami latih mereka melalui senior-senior tetapi ada banyak halangannya nanti.Ada banyak masalahnya nanti.

Kadang-kadang mereka tidak ada motivasi di asrama penuh kerana mereka tidak menonjol seperti di sekolah lama.Ini masalah juga.Berada di tengah-tengan manusia hebat di seluruh Malaysia menyebabkan mereka terus tenggelam, tiada keyakinan diri.Kalau nak glamourpun mereka terpaksa cari alternative lain.Itu yang cikgu-cikgu selalu cakap. Macam mana dia orang ni boleh terlepas ke asrama penuh?

Akhirnya, kita mahu anak kita jadi yang terbaik .Lihatlah pokok-pokok bunga , kaktus tidak perlu disiram seperti bunga ros.Begitulah , guna deria kita sebagai ibu atau bapa , di manakah anak-anak kita akan lebih cemerlang!!!

Thursday, November 12, 2009

YANG lEBIH iNDAH dARIPADA cINTA

Telah ku katakan sebelumnya, dipercayai lebih utama daripada dicintai. Dan itulah juga ungkapan yang kerap diulang-ulang oleh mereka yang arif tentang cinta. Ramai yang kurang bersetuju dengan kata-kata ini. Masakan begitu, detik hati kita.

Teringat kembali detik mengetahui cinta kita telah diterima oleh si dia… Ah, gembiranya saat itu. Dunia ini seakan tersenyum. Bulan, mentari dan bintang seakan turut bersama kita meraikan detik yang sangat indah itu. Bukankah dicintai lebih utama daripada dipercayai? Hati kita berkata-kata.

Musim berlalu. Alam rumah tangga yang kita bina bersamanya menongkah arus ujian. Pelbagai suka duka, pahit manis diharungi bersama. Kata orang, semakin tinggi pokok yang kita panjat, semakin kuat pula angin yang menggoyang. Maksudnya, semakin tinggi puncak kehidupan ini kita daki maka semakin banyak dan hebat ujian yang menggugah hati. Warna sebenar (true colours) kita dan pasangan kita akan terserlah. Pada ketika itu segala yang pahit, masam, busuk akan terserlah…

Cinta semata-mata tidak akan mampu mempertahankan keharmonian rumah tangga. Perkahwinan dimulakan oleh cinta tetapi disempurnakan oleh tanggung jawab. Cinta itu satu rasa yang bertunjangkan perasaan. Perasaan tanpa kekuatan jiwa dan kematangan berfikir akan goyah apabila berdepan dengan ujian. “Perasaan” adalah hamba yang baik tetapi tuan yang sangat buruk. Justeru, jika ingin selamat, pastikan perasaan “bekerja” untuk kita, bukan sebaliknya.

Akan tiba masanya, sesuatu yang kita lihat indah dahulu tidak indah lagi kini. Jika kita hanya bergantung kepada perasaan, cinta kita akan tercalar. Pada ketika itu cinta memerlukan tanggung jawab dan tanggung jawab menuntut satu kepercayaan. Ketika cinta mula goyah di pentas rumah tangga, tanggung jawab akan datang menyelamatkan “pertunjukan” dengan peranan yang lebih berkesan.

Cuba bayangkan, ketika isterimu hamil, muntah-muntah, rambut kusut dan badannya tidak terjaga lagi kerana menanggung derita tempoh mengandung, ketika mulutnya mula becok mengasuh dan mengelolakan anak yang berderet selang setahun, atau ketika suamimu termenung memikirkan belanjawan rumah yang semakin meningkat atau keceriaannya semakin menurun gara-gara sibuk mengejar tugasan yang bertali arus… Bagaimana? Masih berserikah wajah sidia seperti yang kita lihat pada malam pertama?

Atau lebih menguji lagi apabila umur perkahwinan semakin lanjut dan kita sudah mencecah usia senja. Pada saat itu darah tinggi, diabetes, tahap kolesterol, obesiti dan malam-macam penyakit mula bertamu. Mungkin kita selamat, isteri pula yang menghidapnya. Bagaimana? Sanggupkah kita menjaganya dengan setia? Membawanya ke hospital memenuhi rutin rawatan, memastikan segala ubat-ubat dimakannya menepati jadual, atau lebih “ekstrem” lagi terpaksa menyuap makan-minumnya ketika dia sudah terbaring kesakitan serta menukar kain lampin kerana dia sudah tidak mampu mengurus diri?

Cinta memang hebat, tetapi ia tidak dapat menandingi tanggung-jawab. Cinta yang hebat ialah cinta yang ditunjangi tangung jawab. Cinta itu untuk memberi bukan untuk menerima. Lafaz, “aku terima nikah,” oleh kita sebagai suami musim lalu bukan bererti kita menerima sebaliknya untuk memberi. Kita memikul tanggung jawab untuk memberi kasih-sayang, perhatian, pembelaan, didikan dan segalanya…

Pun begitu bagi si isteri… penerimaan mu sebagai pasangan hidupnya bukan ertinya untuk kau menerima tetapi untuk memberi – memberi kesetiaan, kepatuhan, pembelaan dan seluruh jiwa raga mu untuknya. Kau telah membuat satu aku janji yang paling suci dan tinggi dalam hidup mu, bukan untuk seseketika tetapi untuk selama-lamanya. Bukan hanya ketika suami mu bertubuh kekar, tetapi sehinggalah dia terlantar. Bukan hanya ketika rambutnya hitam tersisir rapi, tetapi hingga rambutnya putih dan mungkin tidak tumbuh-tumbuh lagi!

Itu baru ujian luaran. Belum lagi ujian dalaman yang berbentuk cemburu, jemu, marah, curiga dan lain-lain “virus” perhubungan. Berapa banyak hubungan yang terputus atau tinggal nyawa-nyawa ikan kerana hilangnya kepercayaan.
“Aku cintakannya, tetapi aku curiga apakah dia setia dengan ku?”
“Tergodakah dia bila di belakangku?”
Itulah contoh dialog hati yang merasuk bila ada cinta tetapi kurang ada percaya. Fobia dan trauma ini sering melanda rumah tangga. Ia akan menyebabkan hilang bahagia.

Pernah anda lihat si suami yang “diganggu” panggilan telefon oleh isterinya setiap selang 15 minit sekali? Aduh rimasnya. Betulkah itu kerana cinta atau kerana curiga. Pada hal cinta itu membebaskan bukan mengawal. Jika kita benar cintakan suami atau isteri, dan cinta itu ditunjangi oleh kepercayaan, kita tidak akan mengawalnya bahkan kita akan membebaskannya. Terbanglah ke mana kau suka, insya-Allah kau akan kembali jua. Justeru hati mu… tetap di sini, di hati ku!

Ada si suami yang curi-curi memeriksa “inbox” dan “sent” telefon bimbit isteri kalau-kalau ada SMS yang mencurigakan? Ada pula isteri yang menyelongkar setiap inci kereta suami takut-takut ada “kesan-kesan” tinggalan perempuan lain. Pernah saya dengar ada suami yang memusnahkan segala resit, bil, surat-surat kecil, dan apa jua dokumen-dokumen picisan dalam poket dan beg duitnya sebelum pulang ke rumah takut “disoal siasat” oleh isterinya?

“Ini bil makan, abang makan dengan siapa?”
“Lain macam sahaja mesranya SMS ini, ada apa-apa ke ni?”
“Eh, banyak yang abang beli ni. Tetapi kenapa nampak sedikit sahaja yang dibawa pulang ke rumah?”

Itulah soalan-soalan isteri yang menyebabkan suami terkial-kial menjawabnya. Pada suami semua itu remeh temeh, tetapi tidak pada isteri yang tidak percaya, semua itu boleh dijadikan modal “perang besar”. Kalau si suami disyaki ada di tempat yang tidak sepatutnya ada atau pada waktu yang tidak sesuai, siap sedialah menghadapi hukuman jika gagal memberikan “alibi”!

Itulah gara-gara sama ada isteri tidak mempercayai suami atau suami tidak mempercayai isteri atau kedua-duanya sudah saling tidak mempercayai! Bukan kerana tidak ada cinta tetapi kerana hadirnya sebuah curiga akibat hilang rasa percaya. Sebab itu mengikut kajian, penceraian banyak berlaku bukan sahaja pada pasangan yang sudah kehilangan cinta tetapi pada pasangan yang terlalu cinta.

Tidak percayakan seseorang disebabkan dua faktor. Pertama, kita belum benar-benar mengenalinya. Kedua, kerana kita telah benar-benar mengenalinya. Jika disebabkan faktor yang pertama, jalan terbaik ialah kenalilah pasangan anda dengan lebih mendalam. Berkenalan kali pertama dahulu (seawal usia perkahwinan) adalah untuk menumbuhkan bibit-bibit cinta. Tetapi perkenalan kali kedua, ketiga dan seterusnya yakni setelah usia perkahwinan meningkat adalah untuk menyuburkan bibit-bibit percaya. Adalah salah sekali kalau kita beranggapan yang kita telah kenal pasangan kita dan terus menghentikan proses perkenalan. Sedangkan proses perkenalan dalam rumah tangga adalah “on going” (berterusan) sifatnya.

Kenal itu sangat berkait dengan rasa cinta. Dan cinta sejati dalam sebuah rumah tangga adalah dibina atas perkenalan bukan sahaja dengan kebaikan pasangan kita tetapi juga dengan keburukannya. Ya, kita sanggup menerima bukan sahaja yang indah tetapi juga yang hodoh pada wajah batin pasangan kita. Keburukannya akan kita cuba sama-sama atasi dan jika tidak, kita terima seadanya kerana kita sedar kita berkahwin dengan manusia bukan malaikat.

Kita akan terus mempercayainya walau apa pun keadaan. Kita mengingatkan bila dia terlupa dan membantunya sewaktu dia ingat. Jangan sekali-kali hilang kepercayaan. Selagi kita bertekad meneruskan perkahwinan hingga ke akhir hayat, pupuklah kepercayaan. Kepercayaan itu akan melahirkan tanggung jawab dan tanggung jawab adalah oksigen cinta. Oksigen itulah yang akan memberi stamina kepada cinta untuk terus kembara dari dunia hingga ke syurga.

Jika anda bertanya bagaimana memupuk kepercayaan? Jawabnya, kembalilah kepada kepercayaan-kepercayaan yang asas dan teras. Apa lagi jika bukan Rukun Iman? Binalah semua jenis percaya di atas enam kepercayaan itu. Jika suami dan isteri percayakan Allah, dan sama-sama berpegang kepada kehendak-Nya, maka mereka akan saling mempercayai antara satu sama lain. Percayalah kepercayaan kepada Allah itu adalah simpulan yang mengikat kepercayaan sesama manusia.

Sebab itulah kepercayaan juga disebut sebagai akidah – ertinya simpulan. Simpulan yang mempertautkan segala kebaikan. Ya, kepercayaan kita kepada Allah akan menyebabkan pasangan kita mempercayai kita.
“Ah, suami ku jauh. Tetapi aku percayakannya. Dia adalah mukmin yang teguh agama.”
“Aduh lamanya kita berpisah. Namun isteri ku, iman akan menjaga mu…”

Bila hancur sebuah cinta bererti hancurlah satu kepercayaan. Bila hancur kepercayaan bererti hancurlah iman. Wahai suami, wahai isteri… sekali lagi ku tegaskan inilah oksigen cinta. Dan bagi semua yang masih belum mengenal cinta (antara lelaki dengan wanita), burulah sesuatu yang lebih indah daripada dicintai… itulah dipercayai!

Bukankah nabi Muhammad itu lebih dahulu mendapat gelar ”Al Amin” (dipercayai) sebelum menemui srikandi cintanya Siti Khadijah?